Followers

Sunday, June 17, 2012

RUMAH BUJANG VS RUMAH TANGGA

3 pandangan cinta

Lagi 4 bulan genap 2 tahun saya berada di bumi Mesir. Begitu banyak yang saya belajar dari awal kedatangan saya sehinggalah ke saat ini. Mungkin akan lebih banyak yang saya akan tempuhi pada masa akan datang.

Diantaranya, saya diajar secara praktikal, bagaimana menguruskan sebuah rumah. Saya dilantik menjadi ketua rumah bujang kami dan tinggal bersama saya adalah junior saya ketika di sekolah menengah dahulu.

Dengan berbekalkan duit poket dari emak dan abuya sebanyak RM 400 - RM 500 sebulan, saya belajar agar duit sebanyak itu cukup buat perbelanjaan saya di sini. Secara kasarnya, kebanyakkan pelajar Malaysia di sini menerima sumbangan wang zakat negeri. Dan saya diantara pelajar Malaysia yang tidak layak menerima sumbangan zakat itu ketika para menteri yang kaya raya dengan mudah menerima bantuan wang zakat.

Tinggal di rumah bujang telah mematangkan minda saya. Bagaimana untuk menguruskan 6 orang ahli dengan pelbagai ragam serta tarif air dan letrik, harga gas dan barang dapur yang tidak menentu. Ini membuatkan saya berfikir kesusahan emak dan abuya saya dalam survival mereka membesarkan kami adik beradik.

Bukan itu sahaja, saya selaku ketua rumah juga sering berfikir bagaimana untuk menjadi contoh yang baik buat mereka agar wujud suasana Islamic di rumah kami. Menjadi aib buat saya selaku ketua rumah menunjukkan contoh yang buruk buat mereka. Dan perkara ini yang amat sukar dan sering diabaikan oleh saya.

Ironinya, seorang suami dan ayah lebih patut menunjukkan contoh yang baik buat isteri dan anak-anak. Seorang anak tidak akan banyak belajar melalui bicara ibu dan ayahnya, tetapi mereka banyak belajar melalui perbuatan ibu dan ayahnya. Bertepatan dengan satu pepatah arab yang bermaksud; "Contoh melalui perbuatan adalah lebih baik dari lisan."

Seorang ibu telah menanyakan kepada seorang motivator mengenai masalah rumah tangga yang berlaku kepadanya. Katanya, anaknya memiliki sifat buruk seperti merokok, kuat melawan, mencuri dan sebagainya. Soal motivator tersebut kepada ibu tadi, apa yang dilakukan olehnya dan suaminya di rumah? Adakah suaminya menunjukkan contoh yang baik? Dan adakah suaminya merokok? Adakah ibu tersebut pernah melawan perintah suaminya dan adakah si ibu dan suaminya pernahkah bergaduh di hadapan anak-anak? Kebanyakan soalan tersebut kembali kepada ibu bapa tadi.

Dan sesebahagian kes, ibu bapa memiliki akhlak yang baik tetapi anak-anak pula yang bersifat bertentangan dengan ibu bapa. Bagi saya dalam kes ini, ibu bapa banyak menyerahkan soal pendidikan anak-anak itu kepada sekolah dan asrama. Walhal, sekolah dan asrama adalah satu alam dimana anak-anak akan bertemu dengan 1001 perangai yang 'lebih menarik' yang tidak ada di rumah mereka.


SURVIVAL PELAJAR INDONESIA

Bagi pelajar Indonesia, mereka perlu lebih survival bermula negara mereka sendiri semata-mata ingin menuntut ilmu di Mesir. Dengan kuota penghantaran pelajar yang sedikit, ibu bapa terpaksa memberi suapan kepada pihak pengurusan kerajaan Indonesia bagi membenarkan anak mereka belajar di sini.

Seperti kebanyakan pelajar Kelantan yang datang sendiri tanpa bantuan zakat ke Mesir, ibu ayah pelajar Indonesia juga akan menjual bendang bagi membiayai pembelajaran anaknya di sini. Demi melahirkan seorang anak yang ada pendidikan agama.

Pelajar Indonesia kebanyaknya terpaksa berniaga dalam masa yang sama mereka cemerlang dalam belajar. Dan kesusahan mereka ketika menuntut ilmu itulah membuatkan kebanyakan mereka lebih berjaya dari pelajar Malaysia sendiri, sedang pelajar Malaysia terlalu mewah dengan bantuan zakat.

Ramai diantara pelajar Indonesia yang memperolehi keputusan keseluruhan 'mumtaz' (sangat cemerlang) dalam perperiksaan dan 'jayyid jiddan' (cemerlang) itu dikira biasa. Walhal, pelajar Malaysia sendiri untuk memperolehi keputusan 'jayyid jiddan' adalah perkara yang amat sukar dan amat sedikit yang memperolehinya.

Seorang kenalan saya yang membuka restoran makanan Malaysia di sini mengeluh kerana dia terpaksa mengambil mahasiswa Indonesia untuk bekerja. Katanya, kebanyakan orang Melayu terlalu malas untuk bekerja, dan jika ingin bekerja sekalipun mereka mahukan gaji yang tinggi. Mungkin ini salah satu sebab mengapa orang Melayu amat sukar untuk membayar kembali hutang PTPTN.


RALITI RUMAH TANGGA

Saya teringat kata-kata Ustaz Hasrizal Abdul Jamil di laman Twitter yang seakan-akan ini; "Jangan sesekali ingat alam perkahwinan ini hanyalah peng-halal-an cintan cintun. Ianya adalah satu 'project management'. Kesannya lebih besar dari membuka sebuah logi nuklear."

Saya orang bujang yang belum lagi masuk ke alam pernikahan, namun bahangnya sudah saya rasai sekian lama. Bermulanya bahang itu apabila saya mula menjadi ketua rumah bujang saya di sini.

Saya akui, tanggung jawab menjadi seorang ketua itu bukanlah mudah. Dari ketua rumah tangga sehinggalah menjadi ketua negara. Contoh umum yang paling mudah saya beri adalah pada, Dato' Seri Haji Mohammad Najib bin Tun Haji Abdul Razak, Perdana Menteri Malaysia. Setiap dari tutur kata beliau, pergerakan beliau semuanya dinilai oleh rakyat. Sehinggakan penilaian tersebut bukan sahaja pada beliau, malah turut berlaku pada isteri, anak, mertua bahkan bakal menantu beliau.

Seorang lelaki yang bakal menjadi ketua keluarga seharusnya memikirkan perkara ini. Setiap dari yang anda lakukan menjadi perhatian isteri dan anak-anak, bahkan tidak terkecuali jiran tetangga. Realiti alam rumah tangga perlu difikirkan dari sekarang. Namun jangan hanya kerana anda memikirkanya, menjadikan anda fobia terhadap alam rumah tangga.


SATU PERSEDIAAN

Sempat saya berbincang mengenai usul fiqh bersama sahabat-sahabat. Terkeluar topik membasuh ikan dan baju. Jika mahu tertib yang sebenar untuk menghilangkan kotoran dan najis pada pakaian contohnya, air perlu dilalukan pada pakaian tersebut agar air tersebut membawa sekali najis-najis yang terdapat pada pakaian tersebut sebelum dimasukkan ke dalam mesin basuh. Ini kerana, mesin basuh bukanlah satu alat yang mengikut syariah untuk membersihkan najis. (Sekadar perkongsian, tidak boleh dijadikan dalil hukum)

Maka siapakah yang akan mengajarkan asas fiqh seperti cara membasuh baju kepada seorang isteri jika bukan suaminya. Siapa lagi yang lebih layak menerangkan hal ehwal fiqh wanita (spt: haid, cara membuang air dll) kepada seorang isteri melainkan suaminya?

Pernikahan bukan sekadar hanya di jinjang pelamin dan bukan juga hanya sekadar halalnya percintaan. Malah ia lebih dari itu.

Anda tidak akan sesekali berjaya dalam sebuah perjalanan jika anda tidak pernah mencuba langkah pertama. Bagi saya, alam pernikahan adalah satu perkara yang harus dicuba. Risiko harus dihadapi dengan persediaan yang lengkap sebelum mengambil risiko tersebut. Semua orang tidak akan mendapat risiko yang sama, ada yang kecundang, dan ada yang berjaya.


RUMAH BUJANG SAYA

Sampai masa, saya akan berpisah dengan semua teman serumah saya. Mereka yang saya anggap sebagai teman, sahabat juga keluarga. Hanya mereka pengganti keluarga saya di sini, yang kebanyaknnya bersama saya susah dan senang dan saya kenali sebelum saya saya datang ke Mesir lagi.

Jika ada diantara mereka yang membaca artikel ini, saya mahu mereka tahu bahawa saya amat mencintai mereka. Cinta saya pada mereka hanya Allah SWT yang tahu. Saya mengharapkan ukhwah ini berpanjangan.

Artikel saya hanya sekadar perkongsian mengenai kehidupan rumah bujang saya, survival sahabat saya dari Indonesia dan kaitanya dengan alam rumah tangga yang bakal dijejaki.

Tuntasnya, setiap sesuatu pada diri hanyalah pinjaman, setiap sesuatu yang dijejaki hanyalah persinggahan, dan setiap sesuatu yang berlaku adalah ujian.

Maafkanku 'ahli bait'ku jika berlaku sebarang salah dan silap dariku.

Semoga menfaat.
Read full post »

Tuesday, June 12, 2012

BERIMPIANLAH DENGANKU - HAMZA NAMIRA

0 pandangan cinta





Berimpianlahlah denganku,
Terhadapnya yang akan tiba,
Walaupun ianya tidak akan tiba,
Kita akan mencapainya sendiri.
Kita akan melangkah melalui jalan ini,
Jejak langkah kita inilah yang akan mencapai cita-cita kita.

Walau berapa banyak kali kita jatuh,
Kita akan bangkit semula,
Mencari jalan bagi melalui cabaran dan menentang awan mendung.
Kita akan ubah malam kita menjadi seribu hari,
Jika kita berimpiankannya.

Berimpianlah denganku wahai sahabatku,
Jejak langkah kita akan menghampiri kita,
Aku begitu cakna akan impianku,
Sekalipun apa yang berlaku,
Ia akan tetap bersama kita,
Sejauh manapun perjalanan yang akan kita tempuh,
Walaupun ianya akan hilang, wahai sahabatku,
Bersatunya kita akan mendekatkan kita kepada impian kita,
Bagi mencapai impian kita.

- Hamza Namira -



Setiap orang mempunyai impain mereka yang tersendiri. Begitu juga dengan rakyat Mesir. Mereka mengimpikan sesuatu yang lebih baik berlaku pada diri mereka, keluarga, agama dan negara mereka.

Begitu juga dengan saya, saya juga mengimpikan sesuatu yang terbaik buat diri saya, keluarga, agama dan negara. Amat malang mereka tidak berimpian dengan sesuatu yang baik.

Terjemahan lirik ini adalah versi saya sendiri, mengikut pemahaman saya terhadap lagu ini.

Untuk pencerahan mengenai impian warga Mesir yang ingin diterjemah dari lagu ini, tontonlah video ini; http://youtu.be/U_eSEp8mLzU


Read full post »

AKU SALMAN AL FARISI BUAT EMAK & ABUYA

1 pandangan cinta


Dahulu lelaki ini sangka dialah anak yang paling soleh dalam kalangan adik beradiknya,
Namun sangkanya kini dia lelaki nakal yang yang tiada saktinya.

Dahulu, lelaki ini juga yang terbang paling tinggi di sarang ibunya,
Namun bila dia melihat dunia, rupanya dia adalah yang paling rendah martabatnya.

Dahulu, lelaki ini menjumpai cinta pertamanya, dia menyangka itulah cintanya yang sebenar,
Namun bila dia dewasa, barulah dia tahu cinta pertamanya hanyalah cinta yang dusta.

Dahulu, lelaki ini sangka tulisannyalah yang paling indah di dunia,
Namun bila dia bersama sastrawan, tulisanya adalah yang terhodoh di dunia.

Dahulu lelaki ini sangka dialah yang paling cemerlang dalam pembelajarannya,
Namun bila keputusan keluar, dialah yang paling corot kedudukannya.

Dahulu lelaki ini sangka dialah yang paling hebat di medan juang,
Namun bila bersama juara, dialah yang paling lemah dalam perjuangan.

Dahulu, lelaki ini sangka dialah pemenang caturan pedang,
Namun bila bersama pembakar meriam, dialah yang paling cepat syahid tanpa pancungan.

Dahulu lelaki ini sangka dialah paling hebat pidatonya,
Namun bila dia dipertandingan, dialah yang paling gugup bicaranya.

...
...
...

Ramai sangka lelaki ini hebat di mata mereka, tanpa mereka sedari lelaki ini adalah yang paling lemah semangatnya.

Emak, abuya.
Sesungguhnya lelaki ini perlukan seseorang disampingnya,
Lelaki ini perlukan pemberi semangat padanya,
Lelaki ini mahu pelengkap dirinya,
Lelaki ini perlukan pembimbing dirinya,
Lelaki ini perlukan seseorang sebagai isterinya,
Lelaki ini mahu menyempurnakan sebahagian agamanya.

Emak, abuya.
Bila di sekolah rendah, anaknda masih tidak dapat mencapai kejayaan,
Bila di sekolah menengah, anaknya terus dengan khayalan,
Bila di maahad, hafiz dan alim tidak juga menjadi kenyataan,

Emak, abuya.
Lalu anaknda teruskan perjuangan di bumi ambiya',
Mengharapkan masih ada peluang kejayaan disana,
Namun itu semua kini menghampiri hampa.

...
...
...

Salman al Farisi kini perlu seindah namanya,
Perlu sekuat jiwanya,
Perlu setabah perjuanganya,
Perlu memperbaiki dirinya,
Perlu, perlu, dan perlu segalanya.

Namun kini dia terasa,
Akan tersungkur buat sekalian kalinya.

...
...
...

Ku kirimkan khabar terbuka buatmu bunda dan ayahnda,
Buat kakanda juga dinda,
Tolonglah lelaki ini,
Memberi semangat padanya,
Meneruskan medan juangnya.

Biarpun kata semangat itu hanya pada solatmu,
Saban waktu, dalam doamu.

Agar dia menjadi persis Salman al Farisi, sahabat Rasulullah SAW.

Salman al Farisi
12 Jun 2012
Read full post »

Sunday, June 10, 2012

MENGIMPIKAN SAKURA GUGUR DI MALAYSIA

0 pandangan cinta


Selalunya cuti musim sejuk, Mesir akan dimeriahkan oleh sahabat-sahabat dari Maghribi, Jordan, Yaman dan yang menuntut di Eropah untuk mengisi masa lapang mereka dengan kelas-kelas talaqi (pengajian) di Masjid al Azhar.

Ada juga diantara mereka yang datang untuk melancong ataupun berukhwah sesama sahabat sepengajian ketika waktu sekolah menengah dahulu. Begitu juga dengan pelajar Mesir, ramai diantara kami yang akan menghabiskan sisa cuti mengambil pengalaman di negara orang lain.

Musim sejuk tahun lepas saya sempat berkenalan dengan seorang sahabat yang menuntut di universiti di kota  Manchester, London. Walaupun tempoh perkenalan kami sebentar, banyak yang saya belajar dari tempoh yang sebentar itu.

Saya sempat bertanya mengenai suasana belajar dan kehidupan di negara Eropah.

"Aku kalau ada kawan-kawan yang nak datang ke Manchester, aku tidak akan bawa mereka ke Stadium Manchester United. Sebab akupun tidak pernah pergi ke sana," katanya secara berseloroh.

"Sebenarnya, dari pergi ke stadium yang tiada menfaat itu, lebih banyak tempat-tempat lain yang bermenfaat untuk di lawati di kota London. Kita sebenarnya tidak tahu bahawa kegiatan dakwah Islamiah di Eropah bergitu pesat di sana. Banyak sekolah-sekolah Islam, gereja-gereja yang berjaya dibeli untuk dijadikan masjid, pusat-pusat kajian Islam dan banyak lagi tempat yang berkaitan denganya yang lebih menarik untuk dilawati. Cuma kita sahaja tidak tahu mengenainya."

Baru-baru ini juga heboh kisah mengenai seorang yang berniqob (purdah) membeli barang di sebuah kedai milik bangsa Arab. Dengan sengaja pemilik kedai memarahi wanita yang memakai niqob dengan menyatakan atas sebab wanita yang pakai niqoblah bangsa Arab dipandang hina dimata orang Barat. Pemilik kedai tersebut menyangka wanita yang memakai niqob tersebut adalah dari bangsa Arab. Lalu wanita itu membuka niqobnya dan ternyata dia bukanlah dari bangsa Arab. Dia mengatakan dia berada di negaranya (Barat) dan dia bebas melakukan apa yang dia mahu (berniqob).



MUSLIM TIADA ISLAM PADANYA

Melihat keagungan budi, pekerti, adab, budaya dan moral orang selain Islam membuatkan diri ini berasa begitu malu. Wujudnya Islam itu pada diri orang yang bukan Islam melalui kehidupannya, walhal orang Islam sendiri kebanyakannya hanya Islam sekadar di kad pengenalan.

Seorang pakcik yang pernah pergi berdakwah di Jepun menyatakan bahawa negara Jepun ini sudah lengkap dengan segalanya. Mereka mempunyai teknologi, budi pekerti, gaya hidup dan nilai moral yang tinggi, cuma sayangnya mereka tidak mempunyai iman dalam diri. Tanpa iman itulah yang tidak melengkapkan apa yang sebenarnya dibawa oleh Islam yang kini dipraktikkan oleh orang Jepun.

Islam kini seolah-olah tiada pada diri umat Islam.

Kita sebenarnya patut cukup berasa malu kerana negara yang terbaik dalam index rasuahnya dalam kalangan negara Islam adalah Qatar yang hanya menduduki kedudukan yang ke-19. Maksudnya negara yang paling bersih dari rasuah adalah negara bukan Islam! (Sumber: http://chartsbin.com/view/nz2)

Malaysia?

Kebanyakan negara Islam sendiri membawa imej yang cukup kotor pada mata antarabangsa. Bagaimana pepatah; "Setiap dinding adalah tandas," yang cukup mashur untuk mentejemah sesebahagian perangai orang Arab Mesir. Diktator-diktator juga kebanyakanya yang popular lahir dari negara Islam.

Cari saja di laman pencari seperti Google.com akan frasa 'terrorist' (pengganas), gambar-gambar yang berkaitan dengan perkataan tersebut jelas memaparkan Islam adalah pembawa kepada keganasan.

Dari sebawah-bawah martabat seorang Islam kini, sehinggalah ke peringkat pemimpin, banyak yang menggambarkan perkara yang nagetif.


I'AM MUSLIM

Pembersihan nama kotor terhadap Islam kini terletak pada bahu kita semua. Kita semua yang akan dipertanggung jawabkan untuk membersihkan nama Islam dari semua sikap-sikap negetif yang dicop oleh orang bukan Islam.

Kita seharusnya melihat diri kita sebagai Muslim dan harus tekadkan dalam hati bahawa; "Saya adalah seorang Muslim."

Setiap dari perkataan yang terkeluar dari lidah itu tidak lain tutur kata seorang Muslim. Setiap perbuatan itu juga menunjukkan seorang Muslim. Dan ke dua-dua perkara tersebut juga perlu disertakan dengan niat dalam hati ikhlas sebagai seorang Muslim yang menjadi hamba kepada Allah SWT.

Mahu menjadi seorang Muslim itu tidak pernah menghalang dari anda terus bergelar sebagai penyanyi rock, pemimpin, penyapu sampah, penjual nasi lemak mahupun pemandu kereta mayat.

Jadilah seorang Muslim yang merasakan seolah-olah kita sentiasa melihat Allah SWT. Andai tidak mampu, cukup jadi sebagai seorang Muslim yang merasakan Allah SWT itu sentiasa melihat diri kita.

Menjadi seorang Muslim itu juga harus diimbangkan dengan ilmu yang ada mengenai Islam. Ilmu yang berlandaskan al Quran dan as Sunnah juga yang dibawa oleh para ulama' dan ilmuan Islam.

Siapapun anda, atas fahaman apapun anda, apapun anda, jadilah seorang Muslim.



MENGIMPIKAN SAKURA GUGUR DI MALAYSIA

Saya sering mengimpikan andai perkara-perkara yang baik yang berkaitan dengan adab dan moral di negara Barat mahupun di negara Timur seperti di Jepun digabungkan dengan iman sebagai seorang Islam pada diri saya, keluarga, kenalan, pembaca blog saya dan seluruh umat Islam khususnya.

Indah andai Islam itu dipandang tinggi oleh warga antarabangsa. Pada waktu itu, tiada seorangpun yang berani menjentik orang Islam apatah lagi mahu melukis karikatur yang menghina Rasulullah SAW.

Saya mengimpikan negara Islam itu begitu maju dalam bidang teknologi. Tenaga nuklear menjana tenaga negara Islam di samping bisa menjadi senjata yang menggerunkan lawan.

Orang Islam berjalan persis Rasulullah SAW iaitu seakan-akan menuruni bukit seperti yang diamalkan oleh bangsa Jepun kini. Cara percakapan bisa membawa orang lain merasakan Islam ini cukup indah.

Tiada lagi membuang air di dinding-dinding. Bahkan korupsi amat dijauhi. Tingginya martabat sebagai seorang Islam.

Dari sudut ekonomi, mata wang Islam menjadi pertukaran utama antarabangsa. Ekonomi berpandukan Islam yang bebas riba'.

Perundangan juga mengamalkan undang-undang yang dibawa oleh Islam. Bangsawan mahupun hamba sama-sama diadili dengan undang-undang yang adil.

Ah, kesimpulanya semuanya indah bagi seorang Muslim. Indah pada luaran, indah lagi pada iman.

Namun mampukah perkara itu berlaku agaknya? Salahkah saya mengimpikan keindahan bunga sakura gugur di bumi Malaysia?

Sudah pasti perkara itu mampu. Bagaimana caranya? Caranya dengan diri saya sendiri. Ya, saya. Siapa? Saya!

Semoga menfaat pada saya!
Read full post »

Friday, June 8, 2012

BUAT CINTAKU

0 pandangan cinta
Di Camron Highlands. Semuanya comel-comel lagi. =)

Tidak perlupun sebenarnya kita nak mencari cinta kepada mereka yang bukan pada masanya lagi untuk kita cintai dengan halal. Kerana sekitar kita sahaja sudah ada orang yang ikhlas mecintai kita, tanpa syarat

Saat kita membuka mata, kita akan lihat ibu kita.
Maka dia adalah cinta pandang pertama yang sepatutnya bagi kita.
Cinta awal hingga akhir hayat.

Dia, adalah ibu saya, Rusnah Abu Samah.

Dalam hidup saya juga, saya mempunyai 3 orang gadis yang menjadi cinta saya, menghiasi hidup saya. Mereka adalah adik beradik perempuan saya.

Sebenarnya ada lagi 2 orang. Tetapi hati mereka sudah dicuri oleh lelaki yang halal bagi mereka. Semoga Allah SWT memberkati mereka.

 Saya mempunyai 7 orang hero yang juga menghiasi hidup saya. Mereka semua adalah pemuda-pemuda harapan Islam, semuanya orang yang hebat-hebat. Mereka adalah adik beradik lelaki saya.

Dan pastinya, siapa mereka semua tanpa seorang yang bernama ayah.

Terima kasih abuya. 

Dia, yang sungguh awesome. Awesome, walau bagaimanapun si dia.
Abuya ketika muda.

Dari kalangan 3 orang gadis yang menjadi cinta saya, ada seorang yang terlalu istimewa.

Jika sekarang saya belum lagi bernikah, maka dia adalah kekasih utama saya selepas ibu dan ayah saya.

Saya harap cinta saya akan kekal walaupun saya sudah bernikah nanti. Miskipun dia akan lupakan saya kerana dia ada tanggung jawab yang lebih besar nanti.

Sungguh menyayanginya.

Doakan dia semoga cemerlang dalam SPM.

Gambar cinta kami berdua. HAHA! Ummu Jannah Muhammad.
Sebenarnya tiada siapapun dapat membaca hati anda, kecuali Allah SWT.

Hanya Dia yang tahu mengenai hati manusia. Maha Suci Allah.

Saya boleh meluahkan cinta saya, tetapi belum tentu mereka yang baca cinta saya dapat memahami cinta saya yang sebanar.

Saya cinta kepada keluarga saya sangat-sangat. Tetapi mereka juga harus faham, saya juga ada wanita yang saya cintai. Yang saya mahu nikahi. Mahu cintainya secara halal.

Ini hanya sedikit luahan. Semoga anda semua mendoakan saya. 

-alirani.muhammad-
@MSalmanAFM
Read full post »

Thursday, June 7, 2012

MELAYU DAN POLITIK DI MALAYSIA

1 pandangan cinta

Banyak kenangan saya bersama sahabat saya bernama Chastra, seorang India Kristian Catholic yang banyak kisah tersebut telah saya ceritakan dalam post yang sebelum ini.

Baru-baru ini saya jumpa gambarnya hadir dalam perhimpunan Duduk dan Bantah | Bersih 3.0. Cukup dengan kehadiranya dalam perhimpunan tersebut telah melengkapkan bukti sepanjang perkenalan saya denganya yang beliau adalah pemuda yang cinta kepada negara.

Saya tidak merasakan dia seorang yang pro-Pakatan Rakyat. Buktinya, saya juga mengenalnya sebagai seorang yang menyokong gagasan 1Malaysia yang dibawa oleh Perdana Menteri Malaysia, Dato' Seri Najib Bin Abdul Razak. Saya juga salah seorang yang amat menyokong dan ingin bersama dalam gagasan 1Malaysia dalam banyak perkara dan ada perkara yang saya bangkang.

Lagu 1Malaysia membawa idea dan semangat patriotik yang bagus. Lagu 1Malaysia diantara lagu kegemaran saya. Liriknya sungguh bermakna.

Jika ditanya bangsa apa, maka saya akan jawab; "Saya bangsa Malaysia (I'm Malaysian / أنا الماليزية)" Dalam masa yang sama, saya tidak pernah menafikan saya berketurunan Melayu. Saya amat cintakan Bahasa Melayu, bahasa ibunda saya. Saya cintakan adat yang dibawa oleh orang Melayu. Penyataan yang paling sesuai bagi saya adalah; "Saya bangsa Malaysia yang berketurunan Melayu."



MENOLAK KETIRISAN PEMIMPIN JUGA CINTA NEGARA

Bagi saya, bila saya mecintai seseorang, siapapun dia maka saya akan cintainya. Tetapi jika ada kekurangan padanya, saya akan mengubahnya agar dia menjadi lebih baik. Saya tidak akan membiarkan dia dalam kesilapan yang selama-lamanya.

Jika saya ingin melaksanakan cinta saya kepada negara, walau bagaimanapun negara saya maka saya akan mecintainya. Tetapi tidak bermakna saya mahu membiarkan kesilapan yang berlaku pada negara saya terus-menerus berlaku.

Sering ketika saya berjumpa dan berborak dengan orang yang pro-Mubarak di Mesir, mereka menyatakan adalah mustahil untuk mengubah negara mereka menjadi sebuah negara yang hebat. Walau sesiapapun pemerintah Mesir, maka Mesir akan tetap Mesir. Kenyataan ini menunjukkan dia bukanlah seorang yang cintakan negara. Kerana mereka hanya berkata-kata tanpa usaha untuk mengubahnya.

Saya juga tidak setuju bila ramai para remaja menyatakan mereka sudah bosan dengan politik Malaysia yang kotor, lucah dan teruk. Remaja seperti ini menyatakan jiwa mereka kosong, kosong dari permainan politik Malaysia. Seperti tiada jalan keluar untuk membersihkan permainan politik di Malaysia. Kenyataan ini menunjukkan bertapa anda tidak langsung mencintai negara anda, mahu melihat negara anda ke arah perubahan yang lebih baik.

Bagaimana dahulu negara Barat berada dalam zaman gelap kerana kuasa gereja menguasai politik mereka, mereka berjaya ubah perkara tersebut dengan keinginan mereka sendiri. Bagaimana Jepun yang dulu musnah kerana pengeboman di Hirosyima dan Nagasaki, rakyat Jepun berjaya membina negara mereka dari negara ketenteraan yang hancur sehinggakan menjadi negara yang berteknologi tinggi.

Jangan pernah mengalah dalam mengubah Malaysia, negara yang kita cintai kepada negara yang lebih baik. Negara kita sekarang dikuasai oleh siasahwan yang amat teruk nilai intigriti dan pemikiran mereka. Rasuah berleluasa tanpa batasan.

Dari sudut agama, perjalanan agama Islam di Malaysia amat memilukan. Bagaimana remaja Malaysia terdidik dengan hiburan yang sungguh melalaikan. Remaja yang bakal memimpin negara ini pada masa akan datang disuapkan dengan perkara-perkara yang merosakkan diri dan akhlak mereka sendiri. Malu dengan negara yang tiada Muslim dalam pimpinanya, tetapi ada Islam dalam kepimpinanya.

Saya yakin, bukan saya sahaja yang menginginkan kepimpinan Islam di Malaysia disamping maju dalam ekonomi, teknologi, pendidikan dan pembangunan. Saya mengharapkan agar saya dan anda semua tidak akan pernah mengalah dalam mengubah Malaysia ke arah yang lebih baik, dalam posisi kita masing-masing.



KEBANGKITAN ISLAM

Kebangkitan Islam akan tiba juga nanti. Namun apa posisi anda untuk memberi sokongan terhadap kebangkitan Islam, dimana saat itu Islam berada dalam satu kepimpinan Islamiah seperti zaman Khulafa al Rosyidin.

Kebangkitan itu tidak akan datang ibarat bulan jatuh ke riba. Nabi Muhammad SAW dalam membina kegemilangan Islam pada zamanya juga melalui zaman perit dalam mentarbiah dan dakwah sehingga keindahanya dapat kita rasai kini walaupun tanpa Khilafah Islamiah yang mentadbir bumi ini.

Banyak sangat perkara yang perlu kita fikirkan demi agama dan negara yang kita cintai ini menjadi asas negara Islam sebelum adanya Khilafah Islamiah yang akan tiba nanti. Rakyat Malaysia kini terlalu banyak masalah moral dan agama.

Soalkan pada diri, apa usaha kita?



MELAYU DAN CINTA KEPADA NEGARA

Ketika zaman Kesultanan Melayu dahulu, orang Melayu terlalu menjunjung kecintaan kepada pimpinan dan negara. Sehinggakan banyak titah sultan yang ternyata bercanggah dengan hukum syara' turut dilaksanakan. Orang Melayu dahulu sanggup menumpahkan darah sendiri demi sultan dan negara.

Seorang pakcik saya yang kini berkhidmat dalam Angkatan Tentera Malaysia (ATM) turut menyatakan kebanyakan yang menyertai angkatan tentera negara kita terdiri dari orang Melayu. Katanya, ini disebabkan kaum Cina dan India tidak terlalu cintakan kepada negara.

Juga bila sebuah NGO kononya sanggup mempertahankan apa sahaja termasuk darah demi mempertahankan institusi kesultanan Melayu. Namun akhirnya perjuangan NGO ini tiada akhirnya, hanya sekadar cakap besar dan hangat-hangat tahi ayam. Mulut lebih busuk dari bau badan, itu perumpamaan saya kepada mereka.

Apakah rasionalnya perbuatan dan kenyataan ini semua?

Bila melihat bagaimana penduduk Britain begitu menghorati institusi permaisuri mereka. Mulut mereka tidak pernah busuk dengan janji kosong kepada kepimpinan dan juga ke-permaisuri-an mereka. Kerana kepimpinan mereka bersih dari kerendahan ahklak. Dan apa yang mereka lakukan untuk kepimpinan mereka adalah berbaloi dengan apa yang mereka dapat.

Berbaloikah jika kepimpinan Malaysia terus menerus melakukan ketirisan dan kita sebagai rakyat melebih-lebih mempertahankan mereka? Aplikasinya, rakyat terpaksa menaggung cukai dan harga yang tinggi dalam kehidupan untuk menaggung beban rasuah dan kekejaman yang mereka lakukan. Nasihat sudah diberikan, usaha juga telah dilakukan, namun mereka tetap mereka. Ini realiti zaman fitnah.

Kenapa kaum Cina lebih memplopori cinta mereka kepada Malaysia? Ramai sahabat saya yang bimbang kononya nanti orang Cina dan India memplopori politik Malaysia sehingga kononya kaum ini akan menjadi Perdana Menteri Malaysia, tetapi mereka tidak berusaha untuk mematahkan usaha tersebut walaupun pada dasarnya perakara tersebut mustahil kerana asas perundangan Malaysia menafikanya.

Mereka menyatakan kesatuan bangsa Melayu itu penting, walhal NGO yang mereka bergiat serta sendiri telah memcah-belahkan orang Melayu di Malaysia. Pada zahirnya mereka nampak orang Melayu terpecah kepada UMNO dan PAS, walhal NGO mereka juga adalah pecahan kelompok Melayu. Cakap tidak serupa bikin.

Saya lebih hormat dengan orang Cina dan India yang cinta mereka kepada Malaysia melebihi cinta orang Melayu sendiri. Mereka inilah yang bersungguh-sungguh menginginkan kepimpinan yang lebih baik untuk Malaysia, membantah kerosakan alam di Malaysia dan menganggap mereka adalah 'Malaysian' walaupun ada yang mereka perjuangkan melanggar asas Islam. Mereka melanggar asas Islam tersebut mungkin kerana mereka bukan orang Islam, dan itu bukan salah mereka bahkan ianya salah kita kerana tidak terangkan dan berdakwah kepadanya. Bahkan lebih teruk Melayu sendiri yang Islam tetapi secara nyata menetang pembawakan Islam.



PENYELESAIAANNYA SATU PEMERHATIAN

Bagi saya, kita sekarang berada dalam zaman yang penuh dengan zaman fitnah dan kelemahan Islam. Istilah 'win-win' (menang-menang) demi kebangkitan Islam ketika berada dalam zaman ini adalah suatu yang ada rasionalnya. Sebab itu demokrasi bukanlah sesuatu yang haram secara mutlak.

Saya harap dengan meraikan demokarasi akan memperbaiki institusi kepimpinan di Malaysia ke arah yang lebih baik. Jika Islam dapat menguasai institusi kepimpinan di Malaysia, tidak mustahil ia adalah asas kepada penubuhan Khilafah Islamiah pada masa akan datang.

Anda seharusnya ambil bahagian dalam politik yang berlaku di Malaysia. Ambil bahagian dalam pilihan raya demi kebangkitan Islam.

Sudah masanya Malaysia menjadi sebuah negara yang lebih baik. Bagaimana dahulu Rasulullah SAW memperkasakan dakwah kepada kepimpinan dengan menghantar surat kepada maharaja Rom, Parsi juga yang lain-lain, kerana kepimpinan memainkan peranan yang besar untuk merubah sesuatu kaum.

Dengan cara yang sama kita 'merubah' pimpinan Malaysia ke arah yang lebih baik semoga dengan jalan yang sama Allah SWT memperbaiki masalah yang berlaku kepada rakyat Malaysia.

Artikel saya hanyalah satu pemerhatian dari kedudukan saya sebagai rakyat Malaysia yang suara kecilnya tidak didengari. Saya mengharapkan jawapan balas dari anda jika ada perkara yang saya nyatakan ini berlanggar dengan Islam.

Saya sudah bosan dengan permainan politik sampah orang Melayu. Namun saya harap saya tidak akan pernah berputus asa untuk memperbaiki politik orang Melayu secara khusus dan kepada rakyat Malysia secara amnya.

#DemiRakyat
Read full post »

Monday, June 4, 2012

PUISI; TANGISAN, KONKLUSI DAN SOLUSI DARIKU

0 pandangan cinta

Terduduk kaku bisu di bucu paling kelabu,
Diam lidah kelu terkunci jasad malu,
Semangat merah saga terpadam dek dunia,
Sampai masa ia tiba, marah tanpa punca penghujungnya hiba,
Akhbar dibelek papan kekunci dipetik keringatku hanya dimuka buku,
Punya wang sejuta bukan untuk mereka,
Berkereta mewah menyusur lorong indah,
Resipi utama seteru menu utama saban waktu,
Tanpa malu menyeru bak panglima baru.

Sebolehnya aku mahu doaku hanya untukmu,
Helaian wangku untuk setiap suapmu,
Istana mewahku tempat berlindung juga kubumu,
Kuda besiku menjadi tungganganmu,
Tumpahnya darah dari tubuhku ditanahmu,
Bergerak sebaris bersama berbicara,
Setiap laluan darah lipatan sendi menjadi saksi,
Kemenangan dirai kematian menjadi bukti.

Apa guna jutaan pemuda jika jiwanya sengsara,
Mengikut rentak puisi dusta penyair Korea,
Mulutnya bicara mindanya merana,
Alam maya dunia dusta teratak bersuka ria,
Merasa indah bak sutera membuai leka,
Biarkan kamu sengsara, diriku sudah diulik mesra,
Biarkan kamu beradu tenaga, aku mahu beradu lena.

Dimana konklusi dan solusi,
Menyatukan jiwa jasadnya berjuta,
Mencari kekuatan bak laksamana,
Penawar berkesan bisa cinta dunia.

Cukup sudah salahkan mereka buta usaha,
Kini masa hentikan bicara,
Kerana diriku,
Sebab diriku,
Atas diriku,
Konklusi dan solusi juga diriku.

Salman al Farisi
5 Jun 2012 2:57 AM
Kaherah, Mesir.
Read full post »

Monday, May 28, 2012

SAJAK; DITELANJANG SIASAHWAN

0 pandangan cinta

Kelmarin tubuhku enak disarong baldu,
Bercorakkan rotan bewarnakan orkid,
Persinggahan sang enggang habitat pak belang,
Jati dan sena harum mewangi,
Jakun dan bateq meriangkan hati,
Berputiknya mata air membuahkan sungai jernih,
Nilaiku semahal gadis pingitan,
Tidak diusik, disentuh jangan,
Itu kisah kelmarin.

Esok lusa sarungku dirobek,
Coraknya hilang warnanya luntur,
Tiada lagi kicauan enggang ngauman pak belang,
Jati dan sena dicuri jentera besi,
Jakun dan bateq dihalau pergi,
Mata air bewarna tahi,
Daraku diperkosa tubuhku diratah,
Emas dan timah dicuri meriah.

Diriku ditelanjang lukanya dalam,
Kerana sang siasahwan, bertuhankan wang kopi.

Muhammad Salman al Farisi
11:19 AM
Kaherah, Mesir.

Read full post »

Saturday, May 26, 2012

IBU, MENGAPA KITA BERADA DI ZOO?

0 pandangan cinta
Anak-anak Kepualauan Batam.
 Baru-baru ini saya berkesempatan menziarahi saudara kita Bangsa Melayu di Pulau Batam, Kepualauan Riau, Indonesia. Banyak pengalaman yang dapat saya timba dari perjalnan dakwah di kepulauan tersebut dimana majoriti bangsa yang menetap di kepualauan tersebut adalah Melayu Asli, bertutur lenggok Melayu di Selangor. Hanya bezanya, mereka terdiri dari agama Islam, Kristian, Hindu dan ada yang tiada agama.

Perjalanan dari Stulang Laut, Johor hingga ke jeti di Pulau Batam mengambil masa kira-kira 2 jam. Dari sana, kami menginap di Sekolah Islam Menengah Hang Tuah yang diusahakan oleh seorang yang saya gelarkannya sebagai Wak Imbalo.

Dari sana, kami ahli sukarelawan Persatuan Belia Sri al Ain (BERSAMA) seramai 7 orang menjejaki sejumlah pulau sama ada yang dekat ataupun yang terpencil dari Pulau Batam, pulau utama Kepulauan Riau.

Misi kami hanya sebagai langkah pertama untuk misi yang lebih besar yang akan dianjurkan selepas ini. Kami dalam misi ini hanya mengenali bahasa, cara bicara dan adat tempatan sebelum memulakan ruang dakwah yang lebih besar di sana nanti.

Diantara yang menarik yang saya dapat ceritakan ialah, ada diantara keluarga di sebuah pulau terpencil di mana di dalam sebuah keluarga ayahnya beragama Kristian manakala isteri dan anak-anaknya yang lain beragama Islam. Untuk menjaga agama yang dianuti oleh isteri dan anak-anaknya, suami tersebut telah membina sebuah surau bagi memudahkan urusan agama Islam di jalankan. Sayangnya, surau hanya menjadi tempat tinggal lelabah dan cicak kerana kegiatan Islam langsung tidak berlaku di sana.

Pendakyah Kristian turut berjaya melaksanakan kegiatan mereka kerana ketandusan pendakwah Islam di sana. Jadi, tidak hairan jika kami mendapati ada diantara orang Melayu yang menganut agama Kristian samaada dari fahaman Katholik ataupun Protestan.

Sama ada Islam memang ketandusan pendakwah, kekurangan dana, atau tidak sanggup bekorban ikhlas demi Islam, saya hanya tinggalkan persoalan tersebut pada anda semua. Sebab disana ada 1001 soalan dan jawapan. Hanya mereka yang bergiat penuh dapat memahami survival dakwah yang sebenar.


KISAH UNTA

Suatu hari, seekor anak unta bertanya pada ibunya; "Ibu, mengapa dibadan kita semua mempunyai bonggol?"

"Owh, ini kelebihan kita. Bonggol ini membuatkan kita mampu berjalan lama di padang pasir. Di dalam bonggol inilah tersimpanya makanan yang akan kita gunakan ketika berada di padang pasir," jawab ibu unta tersebut.

Tanya anak unta itu lagi; "Owh, begitu. Mengapa pula bulu mata kita panjang ya?"

"Ini juga kelebihan kita. Bulu mata yang panjang membuatkan kita dapat bertahan dari debu-debu ketika berjalan di padang pasir."

"Owh, jadi kita adalah haiwan yang tinggal di padang pasirlah ibu ea?"

Jawab ibu unta tersebut; "Ia, tepat sekali."

"Jadi, mengapa kita sekarang berada di zoo?"

"@#$%^&*"


POTENSI PEMUDA

Setiap dari kita ada potensi diri masing-masing. Dan potensi diri itu berlainan bagi tiap-tiap individu. Namun, bagai mana anda melaksanakan potensi pada diri anda?

Kisah unta diatas adalah sebuah kisah yang menggambarkan bagaimana kelebihan dan potensi unta itu tidak dapat digunakan, sesuatu yang diberi kelebihan oleh Allah SWT akhirnya menjadi bahan hiasan dan pameran. Menfaat tersebut bukan sahaja tidak dapat dinikmati oleh orang lain, malah unta tersebut juga tidak dapat merasai bagaimana untuk mengaplikasi kelebihan tersebut.

Begitu juga manusia. Ketika umur pemuda yang amat diketahui gagah perkasa, kuat, bertenaga juga mempunyai daya fikir yang mantap, amat rugi bagi mereka masih duduk terlena membazirkan ruang masa, tenaga dan akal fikiran orang muda pada perkara yang sia-sia.

Ketika melaksanakan gerak dakwah di Kepulauan Riau seperti yang saya cerita di atas, saya sempat bertanya kepada salah seorang sukarelawan kami; "Ustaz, saya lihat ustaz sudah tua, tetapi ustaz masuh mampu melaksanakan gerak kerja orang muda. Apa rahsianya?"

"Kau lihat aku tua, sebenarnya aku masih muda. Malah aku juga bisa melakukan kerja-kerja yang dilakukan oleh pemuda. Kerana aku juga pemuda. Kau perlu tahu, yang dinamakan sebagai pemuda itu bukan pada umurnya, tetapi pada semangat dan kerjanya. Jika seorang itu umurnya masih muda, tetapi tidak semangat dan kerjanya tidak bagus, dia bukan digelar pemuda. Tetapi, jika seorang itu umurnya sudah tua, tetapi semangat dan kerjanya masih bagus, dia juga pemuda."


RUANG KERJA YANG MASIH LUAS

Kita masing-masing ada potensi dan kelemahan yang tersendiri. Namun, bagaimana kita mengurus potensi dan kelemahan tersebut agar ia kelihatan amat sesuai dengan gaya hidup kita.

Ketika zaman Rasulullah SAW, sahabat yang kaya sebagai pedagang akan menyumbang dalam bentuk harta, yang kaya dengan ilmu akan menyampaikan Islam manakala yang kuat dengan tenaga akan berada di barisan hadapan perang. Ini contoh perlaksanaan potensi dan kelemahan agar ianya seimbang dalam melakukan sesuatu perkara.

Dalam skop pekerjaan, pekerja yang cekap kerja mungkin boleh diberi kerja yang lebih, yang ada ciri-ciri pemimpin diberi dalam bidang pengurusan dan yang banyak idea mungkin boleh disalurkan dalam bidang pengeluaran. Hasil dari 'give-and-take' potensi dan kelemahan itu akan membuahkan hasil yang mantap.

Hasil dari peluang gerak dakwah kami di Batam juga merumuskan saya kepada berberapa perkara. Antaranya ialah gerak kerja sebagai pendakwah itu terlalu luas. Seluas langit yang membumbungi manusia di muka bumi ini.

Masalah umat tidak hanya apa yang ada dalam fikiran kita, malah lebih dari itu. Sesuatu masalah yang berlaku pada umat Islam kini kebanyakanya tidak pernah ada dalam ruang lingkup minda kita, jika kita hanya melaksanakan gerak kerja dakwah yang sempit. Apatah lagi jika dakwah yang kita lakukan hanya di alam maya. Maka amat rugi bagi mereka yang masih membincangkan masalah kecil dan cabang dalam agama walhal masih banyak perkara yang perlu kita bincangkan.

Saya katakan ini bukan kerana mahu menghalang anda dalam melaksanakan posisi dan potensi anda sebagai pendakwah, cumanya saya mahu memberi cadangan kepada anda agar pelbagaikan gerak kerja dakwah agar potensi anda boleh digilap dengan lebih hebat.

Kita sering memerli ahli maksiat dan bid'ah yang melakukan dakwah, dengan kata caci maki yang menunjukkan hanya kita yang sempurna. Sedangkan kita tidak tahu mungkin dengan sebab dakwah yang dilakukan oleh ahli maksiat tersebut membuatkan mereka yang terkesan dengan dakwah ahli maksiat tersebut lagi tinggi imannya dan diredhai oleh Allah SWT dari diri kita sendiri.

Jika anda menghati potensi orang sekitar anda, mungkin anda tidak sampai hati ingin membandingkan dirinya dengan anda. Atas sebab itulah potensi dan kekurangan harus diseimbangkan dengan orang sekeliling.

Saling berusaha untuk tingkatkan potensi diri, jangan pertikaikan yang lain.


POTENSI DIRI, DIGILAP DAN DIGUNAKAN

Anda semua ada potensi yang besar dalam melaksanakan sesuatu pekerjaan dan dakwah dalam bidang masing-masing. Cumanya, anda sahaja tidak tahu, tidak kenal, tidak perasaan dan mungkin anda merasakan potensi anda tidak dapat digunakan.

Anda selalu menjadi bahan cacian sehingga anda menyendiri dan tidak kenal akan potensi dalam diri anda yang sebenarnya.

Di mana silapnya?

Silapnya pada diri anda sendiri. Orang lain tidak akan kenal dengan diri anda melainkan diri anda sendiri. Mereka tidak tahu apa yang anda lihat, apa yang anda fikir, apa yang anda makan dan apa yang anda baca. Atas sebab itu, hanya anda sahaja yang akan kenal akan potensi dalam diri anda yang sebenar.

Post kakak saya di Facebook pagi ini; "Jangan menunggu runtuhnya Kota Melaka, baru mencari papan di Jawa, tetapi carilah dulu papan di Jawa, Insya Allah akan terbangun Kota Melaka."

Semoga bermenfaat.
Read full post »

Monday, May 21, 2012

SELUAR JEANS DAN KARTUN COMEL NAKAL

0 pandangan cinta
Native Deen, artis nasyid antarabangsa berkonsepkan rap.
Saya sempat mengambil masa berberapa kali keluar bersama kawan saya yang beragama Kristian ketika saya di Malaysia. Kesempatan bersama mereka membuatkan kami berbual banyak perkara. Antaranya bagaimana kaadaan orang Islam di Kuala Kumpur amnya mengikut suasana yang dialami beliau, di sebuah kolej swasta di bandar metrapolitan tersebut.

Zina, arak, judi dan banyak lagi menjadi mainan, walaupun si pelaku bergaya teruna maskulin atau gadis kampung. Sesuatu yang dianggap biasa oleh sesebahagian penduduk Kuala Lumpur, namun sesebahagianya merasakan ia adalah sesuatu yang amat teruk walaupun pada realitinya gejala tersebut berlaku dalam rumah mereka sendiri tanpa sedari. Namun, ia tidak pernah diketahui oleh mereka yang mindanya hanya memikirkan apa yang mahu dilakukan seharian tanpa berkecimpung atau berfikir sejenak masalah besar umat Islam di Malaysia hari ini.


FENOMENA USTAZ AZHAR IDRUS

"Eh Man, you tahu tak seorang ustaz yang janggut panjang tu?"

"Ustaz apa Chastra?" jawab saya.

"Ustaz yang video dia banyak kat Youtube tu, yang ceramah tu."

"Owh, yeah! Ustaz Azhar Idrus nama dia."

"Ha, ya. You tahu tak, I kalau boring-boring I tengok video dia tau. Ceramah dia bagus. Itulah (yang dalam video itu) yang sebenarnya agama mahu bawa. Bukan orang Islam yang sosial-sosial ni."

Ini perbualan saya dengan sahabat saya. Selepas dia menceritakan mengenai apa yang berlaku pada orang Islam di Malaysia sekarang.

Realitinya; seandainya orang bukan Islam di Malaysia tertarik dengan Islam kerana apa yang dilakukan (akhlak dan perbuatan) oleh orang Islam sendiri secara am, mustahil jawapannya.

Malaysia terlalu banyak ustaz selebriti dan ustazah fenomena. Sehinggakan seorang gadis yang tidak bertudungpun akan menyebarkan video Ustaz Don Daniel berceramah menceritakan soal hijab. Tetapi tiada keseinambungan dari ustaz selebriti tersebut. Malaysia ketandusan seorang pendakwah, berseluar jeans yang dekat dengan mereka dan mendekatkan mereka dengan agama.


PERANGAI PENDAKWAH FANATIK

"Weyh, kau ingat kau buka aurat tu Allah SWT tidak tahu ke? Nanti kau masuk neraka baru kau tahu. Kena azab dengan Allah SWT."

Komen-komen sebergini adalah asam garam dalam laman sosial. Seorang yang mempunyai sedikit ilmu agama merasakan tanggung jawab mereka untuk menegur si pembuat salah. Namun, caranya salah.

Saya juga rasa ingin memuji berberapa individu dan 'page' yang bergitu istiqomah (berterusan) membicarakan soal agama. Sehingga ada diantara rakan Facebook dan Twitter saya terkesan dengan apa yang mereka juangkan. Dulu rakan saya tidak menutup aurat, namun sekarang makin mendekati kearah Islam. Dan kebanyakan yang di'tweet' juga kini berkaitan agama.

Bagi saya, ustaz selebriti, ustazah fenomena, pendakwah fanatik, 'Page Islamic' mahupun pendakwah 'low-profile' apa pun, mereka mempunyai kedudukan yang tersendiri dalam melaksanakan dakwah. Walaupun, mereka ada salah silapnya kerana mereka juga manusia. Saya, tidak kurang juga ada yang mengkritik penulisan saya kerana saya juga ada salah silapnya. Itu adat manusia.

Kartun comel gedik ala-ala nikah-kahwin.
JADI DIRI ANDA

Saya sebenarnya tidak gemar terhadap pelukis kartun comel yang sering membicarakan soal nikah-kahwin. Seolah-olah Islam ini hanya membawa ke arah penikahan sahaja walhal Islam itu bersifat menyeluruh! Sehinggakan ada kenalan saya yang tidak solat, namun cerita mengenai nikah-kahwin dalam Islam nombor satu. Ada pro dan kontranya. Ada juga sahabat saya yang dulu tahap sosialnya teruk, namun kerana selalu membaca soal nikah-kahwin dan indahnya bercinta selepas bernikah, terus membuang semua kawan lelaki dalam Facebook-nya. Hanya kerana mengharap enaknya syurga pernikahan cinta selepas pernikahan.

Saya rasa, saya tidak mahu terlalu memperjuangkan idealogi saya terhadap sikap 'tidak senang' saya kepada kebanjiran gambar gedik nikah-kawin dalam Facebook ini. Saya cuba bersangka; pendekatan mereka ada kedudukanya dalam Islam.

Namun, jika ada yang kita nampak sudah melencong terus dari Islam, mungkin boleh tegur dengan cara yang berhikmah.

Cukup dengan teruskan perlaksanaan gerak kerja dakwah anda, namun jangan ego sehinggakan tidak mahu terima nasihat orang lain. Itu sifir saya.


DAKWAH IMPIAN SAYA

Saya bukanlah yang terbaik dikalangan sahabat. Namun saya cuba mengimpikan agar saya dan mereka sama-sama boleh berdakwah di antara kami. Sahabat saya menjadi contoh kepada saya, dan saya menjadi tauladan kepada mereka.

Andai ada pendakwah yang bisa berpakaian moden, bertopi dan berseluar jeans seperti Maher Zain, dekat pada semua orang seperti Ustaz Azhar Idrus, tinggi ilmunya seperti Tok Guru Nik Aziz, peramah orangnya seperti Ustaz Don Danial, diterima di dunia antarabangsa seperti Dr. Zaiker Naik dan berfalsafah dan berpikiran tinggi seperti Dr. Mohd Asri Zainul Abidin namun dakwah yang dilakuaknya terlalu rapat seperti seorang suami mendakwah isterinya. Ini adalah gambaran minda yang luar biasa. Namun insya Allah ada.

Yang penting, letakkan diri anda dalam Islam, walau dalam apa posisi sekalipun. Memberi nasihat jangan sampai mengeji. Saling 'give-and-take' dan 'win-win'. Walaupun posisi anda hanya sekecil zahrah. Perli dan mengeji seseorang dalam kedudukanya melaksanakan dakwah bukanlah sesuatu yang bagus untuk Islam.

Sekadar pendapat, semoga menfaat.
Read full post »

Friday, May 18, 2012

PUISI; CINTAILAH AKU SAHABAT

0 pandangan cinta

Sahabat,
Jika yang kau cari tiada silapnya,
Jika yang kau cari menggunung falsafahnya,
Jika yang kau cari lautan ilmunya,
Jika yang kau cari sopan santunya,
Bukan aku orangnya.

Kerana aku wahai sahabat,
Punya silap cuba dibaiki,
Punya falsafah yang tersendiri,
Punya ilmu usaha sendiri,
Punya santun asli diri,
Maka, akulah orangnya,
Sahabat kamu,
Jasad dan jiwanya aku,
Maka aku tetap aku.

Terima aku kerana cintamu,
Tegur aku kerana sayangmu,
Bimbing aku dengan gayamu,
Didik aku dengan ilmumu,
Santuni aku dengan sopanmu,
Agar kita terima dan memberi,
Atas nama cinta,
Hanya kerana Allah,
Tuhan sekalian pecinta.

Salman al Farisi Muhammad
5:50 PM 18 Mac 2012
Kaherah, Mesir.
Read full post »

Thursday, May 17, 2012

GURU DAN KENAKALAN SAYA

0 pandangan cinta
Muallim (guru lelaki) dan muallimah (guru wanita) saya ketika belajar di
SMI al Irsyad
Hari ini saya teringat lagi. Teringat akan zaman persekolahan saya. Indah, ibarat syurga kepada dunia. Saya yang telah bersekolah sebanyak 10 buah sekolah. Saya akui, zaman persekolahan saya yang pelbagai sering bertukar sekolah kerana kenakalan saya.

Itu realiti yang telah menghiasi hidup saya. Terdapat berberapa post lama dalam blog ini yang mengisahkan kenakalan remaja, sebahagianya adalah kisah saya. Cuma saya menggunakan nama orang lain.

Zaman bermulanya kenakalan saya pada tingkatan 3. Buat kali pertama saya sekolah berasarama, di sana saya mula bergiat dengan keluar malam, ponteng kelas, ponteng sekolah dan banyak lagi. Mungkin kerana mula menjejakkan kaki ke alam remaja.

Bertapa seringnya saya keluar malam sehinggakan senior asrama sudah tidak boleh menahan saya dari keluar malam. Sudah jemu mereka mendenda saya, dan sebagainya. Sehinggalah satu malam, warden telah memeriksa asrama di tengah malam. Dan disyakki, berberapa senior telah keluar malam.

Jadi, warden telah mengejut semua pelajar asrama dan memeriksa siapa yang tiada. Mungkin kerana mengantuk, saya bangun dengan mamai. Lalu, warden tanya kepada saya, kemana pergi pelajar yang tiada. Dengan sepontan, saya membocorkan rahsia, kerana mengantuk.

Hasilnya, saya di'rojak' malam itu oleh abang-abang senior yang lain. Terima kasih, sebab hasil malam tu, saya sudah boleh lepak sekali dengan senior, dengan syarat tidak membocorkan rahsia. =D

Warden saya, Muallim Mohd Dasuki Mohd Lebar

DITAHAN POLIS, DESEPAK CIKGU

Esok bermula cuti pertengahan penggal, warden mengumumkan bahawa semua pelajar asrama boleh pulang ke rumah selepas solat Jumaat esok petang. Saya begitu gembira, kerana rindu untuk pulang ke Kuala Lumpur. Tiket bas warden telah siap-siap beli untuk pelajar yang akan pulang jauh. Hanya bayar kepada warden.

Tiba-tiba saya berpakat dengan berberapa pelajar lain, keluar asrama hari Khamis malam Jumaat. Hanya sekadar untuk berseronok. Agar esok pagi, semua pelajar masih ke sekolah manakala kami sudah 'enjoy' di bandar Kuantan.

Panjat lagi pagar sekolah di tengah malam. Keluar dan menuju ke Bandar Kuantan, kira-kira 3 batu dari sekolah kami. Dalam perjalanan setelah melakukan pelbagai aktiviti nakal, kami di tahan polis. Van yang menayangkan stiker 'katering' berhenti. Tingkap dibuka, yang ada bukanlah pengusaha katering tetapi pegawai berjaket polis.

Mereka menyoal kami pelbagai soalan. Dan akhirnya, mereka meminta kami untuk menaiki van mareka.

Atas 'kepintaran' salah seorang dari kami menjawab soalan polis, kami akhirnya diturunkan di Masjid Negeri Sultan Ahmad Shah, Kuantan. Alhamdulillah. Menunggu subuh.

Selesai solat, kami sarapan dan bersiap sedia untuk 'enjoy'. Tiba-tiba saya teringat kepada tiket bas saya.

"Alamak, tiket bas tinggal dalam almari!"

Duit yang ada memang tidak cukup untuk digunakan membeli tiket baru, tambahan hajat untuk menggunakan wang tersebut untuk enjoy lagi.

Jadi saya ambil keputusan untuk pulang semula ke asrama untuk mengambil tiket. Satu keputusan yang berbahaya, tetapi ia tindakan yang tekad.

Sampai asrama, selesai mengambil tiket, saya keluar asrama. Terkejut warden di depan pintu asrama.

Penghujungnya; kakimu dikepalaku.

Saya (belakang kanan sekali) ketika di Tingkatan 4.

UCAPAN HARI LAHIR BUAT BUNDA

Kebetulan hari ini hari Jumaat. Sudah lama saya berhajat untuk mengucapkan selamat hari lahir buat bunda saya, yang jatuh pada hari ini.

Kebetulan di madrasah kami, hari jumaat adalah cuti. Maka saya tekad untuk keluar sebentar menalifon bunda saya mengucapkan selamat hari lahir.

Untuk ke 'public phone' terdekat dari madrasah tahfiz saya mengambil masa-masa kira-kira 15 minit berjalan kaki. Madrasah tahfiz saya terletak di kampung yang jalan sisinya hutan. Jadi untuk pergi ke tempat tersebut, saya terpaksa melalui satu haluan jalan yang sama dan tidak mustahil untuk terserempak dengan ustaz madrasah saya.

Namun, 'skill' kami adalah, jika terdengar bunyi kereta kami akan cepat-cepat melompat ke semak. Insya Allah selamat.

Selesai memberi ucapan, saya terpaksa melalui laluan yang sama. Nasib tidak baik, terserempak dengan kereta ustaz.

Hanya rotan dan parut dipunggung menjadi saksi perbuatan saya itu.

Terima Kasih Muallim Soleh Senafi kerana sudi menziarahi kami, anak muridmu
di bumi Mesir ini.

TERIMA KASIH GURU

Itu sebahagian kisah kenakalan saya yang kononya 'hard-core' di zaman sekolah. Ada berberapa kisah yang lagi hebat selepas itu, awal penglibatan saya dengan geng-geng rasis kemelayuan. Geng yang kononya memperjuangkan Melayu, tetapi arak, wanita, samun dan pelbagai lagi maksiat menjadi mainan. Itu kisah ketika saya di sekolah aliran kerajaan. Biarkan ia menjadi pengalaman buat saya.

Namun, pengajaran yang indah seperti ini tidak dapat saya rasai tanpa adanya nikmat guru yang Allah SWT anugerah kepada saya. Terima kasih guru. Pengalaman kenakalan saya, banyak mengajar saya erti kehidupan kini.

Selesai belajar, saya mula merasakan perlunya saya pulang berjumpa dengan guru-guru saya menghambakan diri buat mereka. Sesungguhnya, nilai menghambakan diri yang saya mahu buat adalah terlalu kecil berbanding nilai ilmu yang telah mereka berikan.

Biarpun mereka hanya mengajar huruf alif, namun tanpa tahunya saya kepada huruf alif, mustahil untuk saya membaca walaupun satu ayat dalam al Quran. Itu hanya sedikit perumpamaan.

Cerita jasa dan hal ehwal mereka, saya tidak tertulis dan anda tidak terbaca.

"Bahawasanya, Allah SWT tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu sekaligus dari (dada) manusia. tetapi Allah SWT menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama' (orang yang berilmu, seperti guru). Maka apabila sudah di tiadakan alim ulama', orang ramai akan memilih orang-orang yang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Maka mereka sesat dan menyesatkan orang lain." [HR Muslim]

Buat guru-guru saya, saya; Muhammad Salman al Farisi yang pernah saya menuntut di;

  1. Tadika Islam al Ain, Batu Cave, Selayang.
  2. Sekolah Rendah Islam al Ain, Beranang (Tahun 1) / Tahun 1998
  3. Sekolah Rendah Islam al Ain, Sungai Merab Dalam, Kajang. (Tahun 2) / 1999
  4. Sekolah Kebangsaan Sungai Merab Luar, Kajang. (Tahun 3 pagi) / 2000
  5. Sekolah Agama Rakyat Sungai Merab Luar, Kajang. (Tahun 3, kelas agama petang) / 2000
  6. Sekolah Kebangsaan Jalan Bukit (1), Kajang. (Tahun 4 - 6) / 2001 - 2003
  7. Sekolah Menengah Kebangsaan Saujana Impian, Kajang. (Tingakatan 1 & 2 * Kelas Bahasa Arab 2) / 2004 & 2005
  8. Sekolah Menengah Islam al Irsyad, Kuantan. (Tingkatan 3) / 2006
  9. Darul Quran Nurul Hasanah, Kampung Belimbing, Kuala Selangor. / 2007
  10. Maahad Tahfiz Syeikh Salahuddin al Amin, Hulu Langat / 2008
  11. Sekolah Menengah Islam al Irsyad, Kuantan. (Tingkatan 5) / 2009
Keluarga, sahabat, kenalan dan siapa sahaja yang pernah mengajar saya walaupun satu huruf;

"SELAMAT HARI GURU." dari anak muridmu yang nakal ini.


Semoga menfaat.

* Ini adalah artikel terakhir saya sebelum komputer saya dijual. Semoga Allah SWT menggantikan dengan yang lebih baik.
* 20 Mei 2012, subjek terakhir untuk final year exam saya (Imtihan akhir sanah).
* Saya belajar di banyak sekolah, dan pelbagai tempat kerana berkat nama yang diberi oleh ayah saya; Salman al Farisi. Siapakah beliau? Beliau adalah sahabat Rasulullah SAW yang hebat. Jika ada kesempatan, saya akan kisahkanya.
Read full post »

Wednesday, May 16, 2012

NILAI MATLAMAT HIDUP

0 pandangan cinta


Seekor burung, setelah menetas lahir ke dunia setelah sekian lama berada dalam kepanasan dek telur yang dieram oleh ibunya. Kini dia bebas lahir sebagai seekor burung. Anak burung.

Namun, dia masih perlukan ibunya untuk memberi makanan. Saban waktu, ibunya yang sebelum ini menyediakan tempat tinggal (sarang) terlebih dahulu, pulang membawa cacing untuk disuapkan ke mulut anaknya. Mulut yang paling terbuka luas diantara semua anaknya, mulut itu dahulu cacing akan disuapkan.

Sampai waktu, ibu burung mula mengajarkan anaknya untuk terbang. Mula dari setinggi pokok renek, anak burung itu sudah boleh terbang tinggi. Dan akhirnya, anak burung itu digelar burung dewasa. Dan kini, burung itu tidak perlukan lagi ibunya.

Sampai masa, burung itu akan dewasa dan akan mengawan. Tidak mustahil dia akan mengawan dengan adik-beradiknya sendiri, mahupun ibu atau ayahnya sendiri. Dan akan memperolehi anak, dan sampai masa hayatnya akan habis kerana sakit tua atau ditembak pemburu.

Itu riwayat hidup seekor burung. Ulangan yang sama bagi seekor burung.


ANDA DAN HAIWAN

Masing-masing mempunyai matlamat hudup mereka sendiri. Matlamat, sesuatu yang ingin dicapai dalam kehidupan.

Sebagai contoh, bila seseorang yang bergiat dalam kebajikan, matlamat hidupnya adalah untuk mengabdikan hidupnya dalam kebajikan. Manakala seorang atlit mempunyai matlamat untuk mendapat atau menjunjung piala yang menjadi rebutan ramai.

Seorang arkitek mempunyai impian untuk membentuk sebuah bagunan dari hasil rekaannya yang tersendiri. Manakala seorang ustaz, paderi ataupun penyebar sesebuah agama, pasti mahu semua orang berada dalam agamanya. Walhal Islam itu bukan sekadar agama, ia adalah gaya kehidupan (الدين).

Mungkin ada mereka boleh menyatakan bahawa; "Aku hidup hanyalah untuk mengabdikan diri dan beribadat kepada Allah SWT." Berdasarkan firman Allah SWT yang bermaksud;
"Dan (ingatlah) Aku tidak sesekali menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah kepadaku." [QS al Zariat 51 : 56]

Walhal, apa beza ibadat mereka dengan binatang? Sesungguhnya, seluruh makhluk Allah SWT sentiasa berzikir kepada Allah SWT. [QS al Isra 17 : 44]

Mungkin burung yang saya kisahkan tadi lebih mempraktikkan ibadatnya kepada Allah SWT dalam kehidupanya berbanding manusia, kerana mereka sentiasa dalam zikir kepada Allah SWT, walhal manusia Muslim hanya solat 5 waktu sehari semalam. Itupun masih ramai yang lalai.

Apakah erti menyembah yang sebenar kepada Allah SWT? Dan apa hikmah kita wujud di dunia?


PENGAKHIRAN HAYAT ANDA

Cuba bertanya lagi, bagaimana anda mahu menghabiskan sisa hidup anda?

Seorang kakitangan kerajaan mungkin ingin menghabiskan hayatnya dengan wang pencen, tinggal di kampung bersama isteri, sampai masa, anak-anak membawa cucu-cucu pulang ke kampung. Itu keindahan, kepuasan atau keinginan hidup yang diimpikanya.

Seorang yang bekerja sendiri pula mungkin akan menghabiskan hayatnya mengejar kekayaan. Agar nanti dia bisa mewariskan sebuah syarikat yang besar kepada zuriatnya.

Mereka tahu, satu hari nanti nyawa mereka akan ditarik. Penghabisan dan pengakhiran pada pandangan mereka. Namun, pernahkah mereka berfikir kaadaan nyawa mereka ditarik nanti, adakah pengakhiran (bagi mereka) yang baik atau sebaliknya?

Dan pernahkah juga mereka berfikir akan wujudnya akhirat, kehidupan yang kekal abadi selepas kehidupan sementara di dunia?

"Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) sahaja, dengan tiada sebarang hikmat (kebijaksanaan dari Allah SWT) pada ciptaan (kamu) itu. Dan kamu (juga menyangka) tidak akan dikembalikan kepada kami (kehidupan akhirat)?" [QS Al Mukminun 23 : 155]


NILAI MATLAMAT HIDUP ANDA

Anda seorang pelajar, anda ingin berjaya dalam pelajaran anda. Anda seorang doktor, anda ingin berjaya merawat setiap pesakit anda. Dan anda seorang Perdana Menteri, anda ingin mentadbir dengan sebaik-baiknya.

Walau siapapun anda, dimana jua anda berada, apa jua yang anda buat, anda bukan seekor burung. Burung yang bisa terbang tinggi berjaya, ada yang tidak boleh terbang walaupun cantik, sampai masa akan mati walaupun hidupnya hanya bertasbih kepada Allah SWT.

Anda tidak akan berjaya jika anda hanya melaksanakan kerja anda, sehingga sampai masa untuk solat, anda solat. Sampai masa untuk puasa, anda puasa. Malah jika anda seperti itu, burung adalah lebih mulia daripada anda, kerana burung sepanjang masa mulutnya bertasbih, sedangkan anda hanya 5 waktu sehari semalam mengingati Allah SWT.

Jadilah hamba yang menyembah kepada Tuhannya, dengan sesebenar-benar sembah. Tuhan yang menurunkan kepada ummat Nabi Muhammad SAW dengan kitab al-Quran dan Hadis.

Dalam Islam, bukan hanya solat dan puasa sebagai suruhan kepada orang beriman. 6 236 ayat dari 30 juzu' al Quran bukan hanya membincangkan soal solat dan puasa. Ratus ribuan hadis bukan hanya membincangkan soal zakat dan haji.

Mari menjadi ummat Islam yang sebenar, menjadi hamba kepada Allah SWT, pengikut Rasulullah SAW yang sebenar, yang mengikuti dan memahami, apa itu al Quraan dan as Sunnah.

Sesungguhnya, menjadi hamba yang sebenar adalah dengan mengikut, menghayati, memahami tiap-tiap sesuatu dari al Quran dan Hadis. Terlalu banyak suruhan, galakan dan pembawakan yang ingin Allah SWT sampaikan kepada hambanya melalui al Quran dan Hadis. Jika tidak mampu, usahalah kearahnya. Berusaha menjadi hamba yang sebenar.

Juga sentiasa berpesan dalam diri, kematian itu bukanlah satu pengakhiran dalam hidup, tetapi ia adalah satu permulaan. Maka, apakah persediaan kita untuk memulakan hidup kita kelak, di akhirat yang kekal abadi?

Masih bertanya pada diri.
Read full post »

Monday, May 14, 2012

GAMBAR; HARI INI 66 HARI LAGI RAMADHAN

0 pandangan cinta

Gambar ini adalah di antara suasana bulan Ramadan di Mesir. Suasana yang sungguh indah. Sebulan ibarat perayaan, perayaan ibadah.

Sebenarnya; kita bukanlah hamba kepada bulan Ramadan yang hanya beribadat kerana bulan Ramadan. Kita adalah hambar Allah SWT. Tetapi, kerana janji Allah SWT terhadap Ramadan, denganya dikurniakan banyak ganjaran sehingga salah satu malamnya ibarat 1000 bulan, kita mempertingkatkan ibadah kita di Bulan Ramadan. Semoga ianya juga sebagai tempat tarbiah (didikan) kepada kita.

Rindu bulan Ramadan. Adakah kita sempat bertemu denganya? Saat saya menulis ini, ada lagi 66 hari sebelum Ramadan. 66 hari untuk ke bulan Ramadan tidak sama sekali sama dengan 66 tahun penubuhan UMNO. 66 hari keramadan adalah satu perkara yang amat dirindui.

Semoga kita semua sempat bertemu denganya, dan Allah SWT mengurnuakan Ramadan yang terbaik buat kita.

* Hari in; 15 May, Hari Nakbah Palestine. Hari yang menjadi saksi, bukti sebahagian dari kita yang sokonganya hanya sementara, walhal perjuangan rakyat Palestin yang selama-lamanya. Termasuk saya!

* Gambar ini adalah hak peribadi saya, dan diambil oleh saya sendiri.











Read full post »

MAAHAD BUUTH ISLAMI AL AZHAR, KAHERAH

16 pandangan cinta
Maahad Buuth Islami pada Bird's Eye View.

"Salah satu sebab, pengunjung datang ke laman blog saya adalah kerana mereka mencari di laman Google terhadap Maahad Buuth Islami al Azhar, Kaherah, tempat di mana saya sedang menuntut sekarang. Jadi, sedikit sebanyak saya ingin menceritakan mengenai tempat yang saya sedang belajar sekarang. Semoga menfaat."

Maahad Buuth Islami al Azhar (معاهد البعوث الإسلامية الأزهر @ المعاهد الأزهرية *klik untuk ke laman Facebook Maahad) adalah sebuah istitusi pendidikan di bawah Universiti Al Azhar, Mesir. Kedudukanya hanya mengambil masa selama 5 minit dari kampus utama al Azhar dan 3 minit dari Asrama Rumah Melayu Abasiah, Kaherah, asrama utama pelajar dan kedutaan kecil Malaysia di Mesir.

Bagi pelajar Malaysia, kelayakan untuk masuk ke Universiti al Azhar adalah melalui Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM). Namun, bagi negara yang tidak mempunyai sijil khusus untuk kemasukan ke al Azhar (seperti kebanyakan negara bukan Islam), rakyat mereka harus menuntut dahulu di Maahad Buuth sebelum layak untuk menuntut di Universiti al Azhar. Jadi, kebanyakan penuntut di Maahad Buuth adalah dari negara selain negara Arab, seperti dari benua Eropah, Afrika, Amarika dan berberapa negara Asia.

Saya menyamakan Maahad Buuth dengan sekolah menengah antarabangsa dibawah kelolaan Universiti al Azhar atau program Diploma di Malaysia.

Kaadaan di dalam kelas kami.


PENDAFTARAN MAAHAD BUUTH

Pendaftaran bagi kemasukan Maahad Buuth selalu bertukar mengikut tahun dan kehendak pengurus kemasukan maahad. Kerana menjadi adab sebahagian Arab Mesir, mereka mempunyai sistem birokrasi yang tinggi.

Kebanyakan pelajar dari Malaysia, mereka akan masuk ke Maahad Buuth melalui berberapa agen yang menguruskan kemasukan ke maahad diantaranya Darul Rahim (https://www.facebook.com/people/Markaz-Tahfiz-Darul-Rahim/100003251985586). Namun, saya mendaftar masuk ke maahad secara sendiri dengan dibantu oleh seorang rakan.

Secara tiorinya, mendaftar sendiri adalah berisiko tinggi, namun kosnya rendah. Tetapi melalui agen, pendaftaran akan menjadi lebih mudah walaupun dengan kadar bayaran yang agak mahal.  Mereka yang datang melalui agen, akan tinggal bersama agen di asrama khusus mereka. Kelas tambahan tahfiz dan subjek yang di ajar di maahad akan turut di sediakan di asrama tersebut dengan kadar bayaran bulanan yang tertentu.

Namun, tiada yuran bulanan mahupun tahunan yang harus dibayar kepada maahad melainkan bayaran kitab.

Selepas mendaftar, pelajar akan menduduki perperiksaan penentu tahap sebelum memasuki kuliah. Pengalaman saya sendiri yang mendaftar secara sendiri, tempoh mendaftar mengambil masa sehingga 4 bulan sebelum betul-betul masuk ke kelas.

Sekolah kami dari hadapan

KULIAH DI MAAHAD BUUTH

Maahad Buuth terdapat 6 tahap kuliah. 3 tahun masing-masing kelas I'dadi (rendah / darjah) dan Thanawi (menengah / tingkatan). Satu kelas secara puratanya menempatkan seramai 20 hingga 30 orang.

Untuk saya, yang kini menuntut di Thani I'dadi (darjah 2) saya akan menghadapi perperiksaan sebanyak 18 subjek. Dan semuanya berbahasa Arab, kecuali subjek bahasa asing (Bahasa Inggeris dan Bahasa Perancis).

Berikut adalah senarai subjek yang saya ambil;
  1. Fiqh
  2. Tauhid
  3. Hadis
  4. Khat
  5. Nahu
  6. Sorof
  7. Insya'
  8. Tauhid
  9. Sirah
  10. Imla'
  11. Tajwid
  12. al Quran
  13. Sains
  14. Komputer
  15. Matematik
  16. Geografi
  17. Sejarah
  18. Bahasa Inggeris / Bahasa Perancis
Kelas adalah dari jam 8 pagi sehingga jam 12 tengah hari. Dan sebanyak 5 kelas bagi setiap hari. Setiap tahap kelas, mempunyai subjek yang berbeza.\

Diantara kitab yang kami gunakan/

SUASANA DAN KELEBIHAN

Pada pandangan saya, masuk ke Maahad Buuth ini banyak kelebihan, terutama dari persediaan sebelum menuntut di Universiti al Azhar, bahasa dan umur. Pelajar di maahad terlebih dahulu di dedahkan dengan suasana pembelajaran di al Azhar sebelum menjejakkan kaki menuntut di Universiti al Azhar, berbanding mereka yang mengambil STAM sebelum masuk ke Universiti al Azhar.

Kami ketika kuliah, ibarat pelajar sekolah. Diantara pertukaran satu-satu kelas, kami akan berbual dan bergurau dalam bahasa arab. Sehingga ada yang menjadi teman rapat kami dari pelbagai negara.

Berbeza dengan kebanyakan pelajar Malaysia kuliah du Universiti al Azhar, mereka kurang dalam pertuturan Bahasa Arab.

Ada dianatara penuntut maahad terdiri dari mereka lingkungan umur lepasan UPSR dan PMR. sehingga yang sudah berumah tangga.

Terdapat berberapa pelajar yang dari kecil masuk ke maahad, akan masuk ke kuliah dalam lingkungan umur 16 tahun.

Bukan semudah yang didengar; Soalan perperiksaan subjek Komputer dalam Bahasa Arab.

MAAHAD BUUTH DARI KACA MATA SAYA

Saya amat bersyukur kerana diberi peluang menuntut di Maahad Buuth Islami al Azhar. Kerana saya telah banyak mengaplikasi penggunaan Bahasa Arab di sini. Di samping itu, pembelajaran di sini adalah perkara yang asas yang saya belajar di Malaysia, namun dalam Bahasa Arab. Ia memudahkan saya untuk memahami kitab yang lebih tinggi pada masa yang akan datang.

Saya juga bisa belajar subjek akademik, tetapi dalam Bahasa Arab, seperti Geografi, Sejarah, Matematik, Sains dan Komputer. Satu perkara yang hampir mustahil dapat di Malaysia, walaupun perperiksaannya sukar kerana terpaksa menghadapi 18 subjek dalam satu-satu masa perperiksaan semuanya dalam Bahasa Arab.

Banyak lagi kelebihan yang saya dapat rasakan ketika menuntut di sini, walaupun sebenarnya umur saya dalam kategori 'tua' bagi penuntut maahad yang datang dari Malaysia.

Saya memberi peluang terbuka untuk pembaca memberi pertanyaan kepada saya mengenai Maahad Buuth. Pembaca boleh menghubungi saya melalui facebook dan twitter (link seperti tertera di 'About Me') ataupun melalui emel; alirani.muhammad@gmail.com, YahooMassenger!; al_irani@ymail.com atau panggilan antarabangsa +20114-3398011. (Mesir)

Semoga menfaat.

* Sebahagian gambar saya ambil dari http://azamhusni.blogspot.com/ dan anda juga boleh memberi pertanyaan kepada penulis blog tersebut.
Read full post »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Copyright © NOTA CINTA Design by Muhammad Salman al Farisi | Blogger Theme by Al Irani Muhammad | Powered by Blogger