Followers

Monday, June 13, 2011

GERAK KERJA DAKWAH TANGGUNGJAWAB BERSAMA

2 pandangan cinta

Satu hari Imam Hasan al Basri pernah berkata;
"Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yg terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan".

Sahabat-sahabat sekalian, carilah di dalam al Quran dan juga Hadis Rasulullah SAW mengenai arahan untuk berdakwah, mengajak kepada yang baik (amar ma'ruf) dan mencegah kemungkaran (nahi mungkar) saya percaya anda akan menemukan puluhan dalil sahih akan seruan dakwah. Dan yang paling mashur seperti yang disebutkan dalam surah Ali Imran ayat 104.

Dakwah yang ingin saya ajak sahabat-sahabat laukan (secara umum) bukanlah dakwah seperti para ustaz, ustazah ataupun para alim. Tapi cukuplah dakwah yang mudah. Iaitu mengajak kawan-kawan pergi solat berjamaah, jahui zina dan couple', tutup aurat, meletakkan hadis-hadis atau ayat-ayat quran di wall masing, ataupun apa juga perkara yang membawa kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran. Mudah kan?

Siapa lagi yang akan menyebarkan risalah dakwah jika bukan kita wahai saudaraku? Ingatlah antara sifat yahudi adalah tidak mencegah kemungkaran diantara mereka. Ini disebutkan dalam firman Allah SWT yang bermaksud;
"Kerana mereka (Yahudi) itu mereka tidak saling mencegah kemungkaran yang dilakukan oleh mereka, amat buruklah apa yang mereka kerjakan."
[QS Al-Maidah : 79]

Perkara ini juga disebutkan dalam sabda Rasulullah SAW yang bermaksud; "Apabila sahaja Bani Israel melakukan maksiat, para ilmuan mereka menegahnya, namun apabila tegahan tidak diendahkan, para ilmuan itu duduk bersama mereka di dalam majlis mereka, makan dan minum bersama mereka (seolah-olah redha), maka kerana itu, Allah membiarkan hati-hati sama di antara satu sama lain ( kotor dan keji), dan dilaknat mereka itu dari lisan Nabi daud dan 'Isa."
[HR Ahmad]

Satu pepatah mashur yang saya ingin berkongsi untuk sahabat-sahabat sekalian adalah "Islah Nafsak wadu' ghairoh" iaitu bermaksud "perbaharuilah diri kamu dan ajaklah orang lain"

Secara mudahnya apa tindakan kita bagi menjalankan usaha penyebaran risalah dakwah? Usah tepuk dada, tapi teruslah tanya perkara tersebut kepada diri anda sendiri dan laksanakan sekarang. Selamat beramal sahabat-sahabat dan salam dakwah dari saya. =)

Wallahu 'alam,
Semoga menfaat.
Read full post »

Friday, June 10, 2011

ARANG DI MUKA SI ANAK BAWWAB

0 pandangan cinta

Ini wajah anak asli Mesir. Tinggalnya di celah-celah bagunan. Ayahnya lebih senang dipanggil bawwab (penjaga pintu). Cerianya tiada tara. Namun sebenarnya hidup mereka diliputi kegelapan. Kegelapan dimakan kerakusan pemerintahan kejam regem Hosni Mubarak yang lalu.

Ubatnya cuma satu, mengenal apa itu amanah. Ya, perkara yang akan ditanya oleh Allah SWT atas setiap apa yang diamanahkan. Dimana amanah pemimpin mereka?

Allah SWT berfirman yang bermaksud; “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu memberikan amanah kepada yang berhak menerimanya dan apabila kamu berhukum di kalangan manusia maka hendaklah kamu berhukum dengan adil. Sesungguhnya Allah memberikan pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu.” [Surah an-Nisa’ ayat 58].

Jika dirungkap segala rahsia Mesir dari poket anak-anak peminta sedekah dan pengutip kotak sehinggalah guni-guni wang sang pemimpin rakus, dari penjara bawah tanah seperti kandang haiwan sehinggalah istana agung sang kroni, pasti terkejut marahlah seantero dunia akan pemerintahan si kuku besi.

Adakah anda semua mahu tanah tumpah darah kita Malaysia mengikut jejak kegelapan rakyat jolokkan Negara Seribu Menara?

Maka pilihlah pemerintah yang asasnya al Quran dan as Sunnah mencerminkan pemerintahan Rasulullah SAW dan Khulafa ar Roshidin, semoga dengan itu jalan tertegaknya Daulah Islamiah kelak. Insya Allah.
Read full post »

MUSIM PANAS DAN MESIR

1 pandangan cinta

Suatu ketika di Bumi Seribu Menara, Mesir;
"Oh, mengantuknya.. Subuh jam 3 pagi.. Malam tadi saya tidur jam 12 Malam.. Tiga jam sahaja tidur.. Harus qadha' tidur ni selepas solat subuh".

Ini adalah realiti sebahagian pelajar Mesir ketika musim panas. Ya, ketika siang itu panjang berbanding malam, maka waktu subuh masuk seawal jam 3 pagi.

Saya membahagikan jenis-jenis pelajar ini kepada 3 bahagian;

1) Tidur awal iaitu dalam pukul 9 malam (selepas isya'). Kemudian bangun semula jam 1 pagi untuk qiamullalil, sedikit mengulangkaji pelajaran dan tidak tidur selepas subuh kerana tidur yang cukup sepanjang malam.

2) Tidur seperti kelaziman iaitu dalam jam 12 tengah malam kerana mengulangkaji pelajaran dan bangun ketika azan berkumandang (jam 3 pagi). Namun selepas subuh golongan ini qada' tidur (lagi 2 hingga 3 jam) kerana malam tadi hanya tidur dalam masa 3 jam sahaja.

3) Tidak tidur sepanjang malam dan menghabiskan malam dengan mengulangkaji pelajaran dan qiammulalil namun golongan ketiga ini akan tidur panjang selepas subuh. Kelazimanya golongan ini akan bangun pada jam 9 pagi sehingga ke tengah hari (waktu zohor).

Maka kita pilih yang mana kita dan yang manakah sepatutnya untuk diri kita.

Allah SAW berfirman dalam al-Quran yang bermaksud; "Katakanlah: Aku berlindung kepada tuhan yang menguasaai subuh. Dari kejahatan makhluknya. Dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gelita. Dan dari kejahatan wanita-wanita tukang sihir yang menghembus pada ikatan-ikatan. Dan dari kejahatan orang yang dengki apabila ia dengki". [Al Falaq 113 : 1 - 5]

** Terdapat huraian yang panjang dari para ulama' mengenai surah ini. Namun saya sekadar menyertakan maksud ayat agar kita mentadabbur surah ini sebaiknya.

Sebagai renungan, saya ingin kongsikan berberapa potong hadis dari Rasulullah SAW yang bermaksud;

1) "Pada tiap-tiap pagi lazimkanlah atas tiap-tiap ruas anggota seseorang kamu bersedekah; tiap-tiap tahlil satu sedekah, tiap-tiap takbir satu sedekah, menyuruh berbuat baik satu sedekah, dan cukuplah (sebagai ganti) yang demikian itu dengan mengerjakan dua rakaat sembahyang Dhuha".
[HR Bukhari & Muslim)

2) "Ya Allah, berkatilah ummatku yang berpagi-pagi"
[HR Tarmizi & Abu Daud]

3) "Wahai anakku, bangunlah dan hadaplah rezeki Tuhanmu, dan janganlah engkau jadi dari kalangan org yang lalai, sesungguhnya Allah membahagikan rezeki manusia di antara terbit fajar hingga terbit matahari".
[HR Al Baihaqi]

Semoga kita semua memperbaiki diri kita dan memperbetulkan orang lain, semoga menfaat, wallahu 'alam.

p/s: Semoga Allah SWT memperbaiki kualiti penulisan dan menjadikan kita hambanya yang istiqomah demi penyebaran dakwah Islamiah. Amin.
Read full post »

Thursday, June 9, 2011

ILMU TANPA AMAL

0 pandangan cinta

Kata ulama; "Ilmu tanpa amal ibarat pohon tanpa buah".

Di mana letaknya martabat kita sebagai penuntut ilmu? Adakah sekadar belajar kemudian kita mempergunakan ilmu tersebut hanya untuk mengenyagkan perut?
Ataupun ilmu tersebut hanya berada dalam minda kita tanpa kita sampaikan ia walaupun sebesar zarah?

Nilai semula ilmumu dan untuk apa ilmu kamu dipergunakan.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud; "Apabila meninggal anak Adam (AS) maka terputuslah segala amalanya kecuali 3 perkara; Sedekah jariah, ILMU YANG MENFAAT dan anak soleh yang mendoakan (kedua ibu bapanya)"
[HR Muslim]
Read full post »

Thursday, April 28, 2011

KENYATAAN RASMI: MAJALAH AL IRSYAD '08 / '09 edisi ke-4

0 pandangan cinta
Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Selawat keatas Rasulullah SAW.

Setinggi-tinggi tahmid di atas segala kurniaan Allah SWT kepada kami.

Warga Irsyad yang dirahmati oleh Allah SWT sekalian, bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benar takwa. Firman Allah SWT dalam kitabnya yang bermaksud; “Dan ingatlah ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (lalu berfirman): “Bukankah aku ini Tuhamnu?” Mereka menjawab; “Betul engkau tuhan kami, kami bersaksi (keatas itu).” [QS Al A’rof: 172]

Alhamdulillah lagi sekali kami rafakkan kepada Allah SWT atas sifat sucinya Ar Rahman dan Ar Rahim, Majalah Al Irsyad '08 / '09 edisi ke-4 berjaya diterbitkan.
Kami selaku Ketua Editor meminta ribuan kemaafan dari semua pihak atas segala kesilapan dan kecacatan yang terdapat dalam majalah tersebut. Maha suci Allah SWT yang memiliki segala sifat kesempurnaan.

Majalah Al Irsyad '08 / '09 edisi ke-4 tidak lain dan tidak bukan hanyalah sebagai hadiah yang paling berharga dari Sekolah Islam Al Irsyad kepada kami. Hadiah yang memberi kebenaran kepada kami untuk meninggalkan parut kekal pada sekolah yang amat kami cintai ini. Maha suci Allah SWT yang memiliki sifat Kekal.

Kami bawakan konsep album klasik dalam majalah ini bagi menggamit memori sepanjang penubuhan al Irsyad yang sudah mejangkau umur lebih dari 20 tahun. Jika mahu di samakan dengan manusia, umur 20 tahun adalah peringkat pemuda yang sudah pastinya peringkat inilah peringkat yang terbaik dalam hidup seseorang manusia.

Proses penyiapan majalah telah mengambil masa yang begitu lama. Atas berberapa kesilapan secara taknikal dan juga kesilapan pada diri kami yang serba kekurangan ini. Namun inilah yang terbaik dapat kami nukilkan bersama warga al Irsyad sekalian.
Kami cuma mengharapkan secebis senyuman seikhlas buat warga al Irsyad sekalian atas hadiah yang amat berharga dari Sekolah Islam Al Irsyad ini kepada kami.

Atas senyuman tersebut, kami mahu kongsikannya bersama Penaung Majalah Al Irsyad; Ustaz Mohd Shukry bin Jusoh selaku Ketua Pegawai Eksikutif Sistem Pendidikan Al Irsyad Berhad, Penasihat; Muallim Mohd Dasuki Mohd Lebar, Pengurus Penerbitan; Muallimah Faridah Hanim Salleh, Muallimah Nurul Anisah Nordin, Muallim Zamri Mustpha dan Muallimah Rodiyah Embong, Editor; Afifah Abdul Latif, Penolong Editor; Muhammad Alif Hazlan, Reka Letak; Ismail Karim, Pruf; Nur Syazlindawati, Wartawan; Ahmad Syahid Azalan dan Sumayyah Rushdan, Bahan dan Iklan; Zinnierah Rushdan, Danial Mustafa Brynes, Syukran Saipuddi dan Nurdiyanah Mohd Safain, Juru Gambar; Musab Yussof, Iqbal Saipuddin, Najwa Nazri dan Nur Amirah Amiluddin, yang banyak membantu dalam penyiapan majalah ini; Pakcik Jumaat Mansor, Pencetak; Princo Marketing & Supply dari bos sehinggalah semua krew mereka, Ahli Lembaga Pengurus, Pengerusi Persatuan Ibu Bapa dan Guru serta AJKnya, Pengetua, Mudirah, Muallim, Muallimah, Kakitangan serta semua pelajar Sekolah Islam Al Irsyad (SRAI & SMAI), Ayahnda saya; Dato' Haji Muhammad bin Zakaria, bunda; Rusnah Abu Samah, saudara sedarah saya serta semua yang bertanggung jawab dan membantu dalam penyiapan majalah ini secara langsung ataupun tidak.

Kami bersaksi atas nama Allah SWT, ini adalah nikmat cinta yang sungguh indah dari Allah SWT dihiasi ukhwah juga hanya kerana Allah SWT. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud; “Tidaklah iman seseorang sehingga ia mencintai saudaranya itu seperti ia mencintai dirinya sendiri.” [HR Bukhari dan Muslim].

Akhir kalam, ketahuilah kalian yang sebenar-benar petunjuk hanyalah al Quran dan as Sunnah.

Wallahu 'alam

Muhammad Salman Al Farisi Bin Muhammad
Ketua Editor
Majalah Al Irsyad '08 / '09 Edisi ke-4.
Read full post »

Wednesday, April 20, 2011

KASIH SEJARAK 2 JARI

1 pandangan cinta

Mahasiswa Malaysia di Kaherah, Mesir mashur jika ditanya di mana mereka tinggal, mereka akan menjawab sama ada Seksyen Tujuh (baca: Hayyu Sabi’) ataupun Seksyen Sepuluh (baca: Hayyu ‘Ashir). Dan diantara mereka, sedikit sekali akan tinggal di Robaah, Abbas Aqod, Abbasiah dan berberapa lagi tempat di sekitar Nasr City.

Bagi mahasiswa Malaysia, jika dari kuliah Al Azhar yang terletak di Hussein kebanyakan mereka akan menaiki bas Lapan Puluh Palang untuk ke Seksyen Sepuluh manakala bas Dua Puluh Empat Jim untuk ke Seksyen Tujuh. Manakala bagi kami yang kuliah di Maahad Buuth Al Azhar, Abbasiah lebih mudah menaiki bas Sembilan Dua Enam untuk perjalanan pergi dan pulang ke kuliah. Bas ini akan ke Seksyen Sepuluh melalui Seksyen Tujuh. Bagi pelajar Malaysia, di Mesirlah mereka akan mengalami pengalaman ‘bas lompat’ kerana menjadi kelaziman bagi pemandu untuk tidak berhenti dengan sempurna samaada untuk menurunkan penumpang atau menerima penumpang.


SATU, DUA, TIGA, EMPAT, ARIS ARIWATAN

Pernah ketika saya pulang dari kuliah, MP3 saya terpasang akan sebuah lagu nasihat yang didendangkan oleh seorang penyanyi ‘old school’, tetapi tetap ‘ever green’. Lagu tersebut membuatkan saya duduk sebentar di tepi jalan menghayati bibit-bibit syair yang didendangkan duet Aris bersama seorang anak lelaki yang tidak saya kenali.

“Satu, kasih nan abadi, tiada tandingi, Dia yang Satu. Dua, sayang berpanjangan, membawa kesyurga, kasihnya ibu. Tiga, lapar dan dahaga, rela berpayahan, setianya ayah. Empat, mudah kau ketemu, berhati selalu, beza antara kasih dan kekasih.”


CINTA YANG DIBUTAKAN

Saya pernah berbincang dengan sahabat-sahabat tentang cinta. Kenapa agaknya remaja sekarang mendambakan cinta selain dari Yang Maha sepatutnya mereka cinta. Diikuti dengan cinta kepada Rasulullah SAW dan keluarga?

Ramai yang memberikan pandangan masing-masing namun pandangan saya agak lain dari yang lain. Saya merasakan mereka yang mendambakan cinta kepada yang tidak sepatutnya mereka cinta ini sebenarnya jauh dari ibu ayah. Ya, bagi remaja lelaki yang ingin mendapatkan belaian seorang perempuan disaat Allah SWT terapkan sifat fitrah lelaki kepadanya jika dia tidak boleh dapatkanya di rumah atau secara tepatnya belaian seorang ibu, maka dia dengan sendiri akan mencari perempuan lain yang boleh memberikan belaian kepada dirinya atau secara tepatnya teman wanita.

Begitu juga dengan remaja perempuan. Ketika sifat fitrah seorang wanita yang mengharapkan seseorang lelaki sebagai pebimbing dan orang yang mengambil berat dimana perkara tersebut dia tidak boleh dapatkan dirumah bersama ayahnya, dengan mudah dia akan mencari lelaki lain sebagai tempat dia bernaung.

Firman Allah SWT dalam Kitabnya yang bermaksud;
“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mepersekutukan-Nya dengan sesuatu apapun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orang ibu ayah, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, seman sejawat serta ibn sabil.” [QS An Nisa’ : 36]

Cinta ini yang sebenarnya dibutakan. Cinta sesama keluarga, ibu, ayah dan saudara bukan cinta yang rabun lagi buta kepada orang yang tidak sepatutnya ketika masa belum mengizinkan. Mari kita muhasabah, adakah kita rapat dengan keluarga atau tidak sehinggakan kita mengharapkan cinta di luar lingkungan keluarga?


AMAL PEMUTUS TALI CINTA

Pada suatu hari Abu Hurairah RA mengadakan majlis pada hari Khamis malam Jumaat. Pada awal majlis beliau memberi ucapan dengan berkata; “Saya berharap kepada setiap orang yang memutuskan hubungan kekeluargaan hendaklah pergi dari kami.”

Tiada seorangpun bangun sehinggakan beliau mengatakan perkataan sama sebanyak tiga kali. Lalu bangun seorang pemuda datang menemui pakciknya yang dia tidak jumpa selama dua tahun. Terus pakciknya berkata; “Wahai anak saudaraku, apa yang menyebabkan engkau datang?”

Pemuda tersebut menjawab; “Aku mendengar Abu Hurairah RA berkata; “Begini dan begitu (merujuk pada apa yang diperkatakan oleh Abu Hurairah RA tadi).”

Pakcik kepada pemuda tersebut terus menjawab; “Kembalilah kepadanya dan bertanyalah padanya; mengapa dia mengatakan demikian?”

Pemuda tersebut terus berjumpa dengan Abu Hurairah RA dan bertanya seperti yang disuruh oleh pakciknya tadi. Terus Abu Hurairah berkata; “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda; “Sesungguhnya amal manusia disampaikan kepada Allah SWT ketika petang Khamis malam Jumaat, maka amal orang yang memutuskan hubungan kekeluargaan tidak diterima” [HR Bukhari dan Ahmad]


ADAB-ADAB CINTA

Kenapa harus kita mencari cinta yang jauh sedangkan cinta sejarak dua jari sudah tersedia. Tinggal kita hiasi cinta tersebut dengan adab-adab yang diajarkan oleh Islam. Seperti kata pepatah; “Kuman di sebarang lautan nampak, gajah di depan mata tidak nampak,” maka ayat yang sesuai bagi mereka yang mencari ‘cinta luar’ bukan pada masanya ini saya simpulkan seperti; “Kekasih di seberang benua yang dicari, kekasih di rumah di sia-siakan.”

Antara rahsia dalam kita dalam menjalin cinta ialah;

PERTAMA: IKHLASKAN KERANA ALLAH SWT
Erm, sudah pasti setiap yang kita lakukan itu pada asasnya niat. Alahai, kalau cinta sesama keluarga yang dijalin sehebat manapun tetapi ada sesuatu perkara sampingan yang dihasratkan jawapanya cinta tersebut kosong. Seperti kisah seorang sahabat Rasulullah SAW yang ikut bersama hijrah Rasulullah SAW ke Madinah, tetapi sebenarnya beliau berhijrah bukan kerana menyahut suruhan Allah SWT tetapi kerana ingin menikah seorang gadis. Maka apa yang beliau dapat hanyalah keuntungan dari penikahan tersebut bukan ganjaran berhijrah bersama Rasulullah SAW. Sia-siakan amalan kalau tidak ikhlas?

KEDUA: LUPAKAN KISAH PUTUS CINTA MASA LALU
Sedangkan lidah lagi tergigit, inikan pula keluarga. Saya teringat kisah dimana wujud persengketaan diantara keluarga hanya kerana saudaranya tidak sefahaman politik denganya. Sedih bila seorang adik tidak mahu memakan masakan kakaknya hanya kerana kakaknya berfahaman UMNO. Suci sangatkah kita sehinggakan tidak mahu makan makanan yang dimasak oleh saudara sendiri walaupun bukan sealiran fahaman. Sedarkah kita Rasulullah SAW sendiri pernah memakan masakan yang dimasak Yahudi.

Sayang, bukan masanya kini untuk kita ungkit kisah lalu. Mari kita bina semula cinta yang kita bina sejak dari lahir. Keluar dari rahim yang sama mengapa tidak kita lupakan kisah lama terus bersama-sama bina cinta yang baru.

Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud;
“Tidak dihalalkan bagi seorang Muslim memutuskan persaudaraan dengan saudaranya lebih dari tiga malam. Mereka berdua bertemu, dipalingkan dari saudaranya dan saudaranya memalingkan dia. Sebaik-baik diantara kedua-duanya ialah mereka yang memulakan salam.” [HR Bukhari dan Muslim]

Juga sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Jabir bin Mat’am RA, Rasulullah SAW telah bersabda;
“Tidak masuk syurga mereka yang memutuskan silaturrahim.” [HR Bukhari dan Muslim]

KETIGA: YANG JAUH KITA DEKATKAN, YANG DEKAT KITA RAPATKAN
Kita satu keluarga, kita melindungi keluarga kita, kita menjaga keluarga kita. Bukan bermakna kita memiliki sifat perkauman atau Bahasa Arabnya ‘asobiyah’ yang kuat. Tapi itu yang diajar oleh Rasulullah SAW.

Dalam satu hadis yang panjang, ketika Rasulullah SAW menyeru pada kaumnya di Makkah supaya selamatkan diri mereka dari api neraka (dengan beriman), baginda menyeru kaumnya dengan menyebut satu-satu nama kaumnya yang ada di Makkah. Terus diakhir seruan itu Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud;
“Maka sesungguhnya aku tidak memiliki sesuatu apapun daripada Allah SWT kecualilah bagiku terhadap kamu kaitan kekeluargaan, aku akan memperkukuhkanya dengan persaudaraan kamu.” [HR Muslim]

Tidaklah orang yang pertama beriman dari Rasulullah SAW melainkan isterinya sendiri Khadijah RA. Allah SWT juga pernah berfirman yang bermaksud;
“Dan berilah peringatan serta amaran kepada kaum kerabatmu yang terdekat.” [QS As Syura’ : 214]

Cinta yang saya mahu kita pupuk ini bukanya cinta palsu dan bukan juga cinta yang membuatkan kita gila persis Hikayat Laila Majnun. Cinta ini yang saya ingin terapkan agar kita punya cinta sesama keluarga.

KEEMPAT: HADIAH KEPADA KELUARGA CINTA YANG UTAMA
Pupuk dalam diri kita agar sentiasa memberi hadiah. Memberi hadiah kepada keluarga sendiri. Dan tidak tertakluk dengan apa-apa hari khusus seperti hari ibu, hari bapa mahupun hari datuk atau hari nenek. Cinta kita bukan tertakluk pada hari. Ketika kita melewati sebuah kedai, teringat akan keluarga maka berhenti seketika belilah sesuatu kepada keluarga kita.

Ataupun kita cari apa yang paling kita sayang lalu diberi kepada keluarga kita. Mari kita menyahut firman Allah SWT dalam al Quran yang bermaksud;
“Kamu tidak akan memperoleh kebaikan, sebelum kamu menginfakkan (memberi) sebahagian harta yang kamu cintai.” [QS Ali Imran : 92]

Setelah turunya ayat tersebut, seorang sahabat Rasulullah SAW iaitu Abu Talhah yang paling banyak hartanya di Madinah terus berjumpa Rasulullah SAW sambil berkata; “Wahai Rasulullah SAW, Allah SWT telah berfirman dalam al Quran (sambil membaca Surah Ali Imran ayat 92) dan harta yang paling aku sayangi ialah di Biraha (kebun kepunyaan Abu Talhah. Kebun tersebut berhadapan dengan masjid dan Rasulullah SAW sentiasa memasukinya untuk meminum air di dalamnya). Ia merupakan sedekah di jalan Allah SWT dan aku mengharap berbuat baik dan disimpan di sisi Allah SWT. Maka letaklah di mana sahaja yang kamu kehendaki.”
Baginda bersabda yang bermaksud;
“Beruntunglah, ini harta yang beruntung, ini harta yang beruntung. Aku tengah mendengar apa yang kamu katakan, aku berpendapat bahawa harta tersebut untuk kaum keluarga.”
Terus Abu Talhah berkata;
“Lakukanlah wahai Rasulullah SAW!”
Maka Abu Talhah telah membahagikan kepada kaum kerabatnya dan sepupunya. [HR Bukhari dan Muslim]

KELIMA: DIBERI KITA NAJIS, HADIAHKAN MEREKA BUNGA
Kita perlu tahu, bukan semua orang seperti kita. Allah SAW telah menciptakan berjuta-juta manusia dan sudah pastinya mempunyai berjuta-juta perangai yang tersendiri. Dan bukan semua manusia sempurna seperti yang kita fikirkan.

Cuma apa yang kita perlu lakukan sekarang ialah buat apa yang kita harapkan orang buat kepada kita. Bukanya tidak ikhlas, cuma dengan itu kita dapat mendidik orang akan sesuatu akhlak yang baik. Sebuah pepatah arab yang bermaksud;
“Contoh melalui perbuatan adalah lebih baik dari percakapan.”

Seorang ahli hikmah pernah bermadah;
“Jangan fikir perkara yang orang beri kepada kita, tetapi fikirlah apa yang kita beri kepada orang.”


IKATAN KASIH SEJARAK DUA JARI

Dicincang air tidak akan putus, dicubit peha kanan, peha kiri terasa jua. Ramai diantara remaja sekarang rela dicium oleh orang lain dari dicium oleh ibu bapa mahupun adik berdaik. Rela memegang tangan orang yang diharamkan kepadanya dari memegang tangan orang yang halal kepadanya. Rela ambil tahu mengenai orang lain berbanding mengambil tahu hal ibu bapa mereka. Pelik!

Sedangkan keluargalah yang patut mereka cinta. Cincanglah bagaimanapun, mereka tetap keluarga dan pastinya sedarah. Cubitlah dimanapun mahupun di peha, di perut, di belakang, di punggung ataupun di muka sekalipun, pasti tubuh lain merasa sakit dan air mata pasti boleh mengalir.

Itulah kasih sejarak dua jari kita. Jom kita iltizam. Selepas ini kita pasti mencintai keluarga kita lebih. Lebih dan lebih dari yang lebih selepas cinta kita kepada Allah SWT dan Rasulullah SAW. Jom muhasabah.


ARIS ARIWATAN - SATU, DUA, TIGA, EMPAT



Satu, kasih nan abadi, tiada tandingi, Dia yang Satu.
Dua, sayang berpanjangan, membawa kesyurga, kasihnya ibu.
Tiga, lapar dan dahaga, rela berpayahan, setianya ayah.
Empat, mudah kau ketemu, berhati selalu, beza antara kasih dan kekasih.

Ibu, ku ingat dahulu,
menyisir rambutku, kemas selalu.
Ayah, menghantar kesekolah,
bergunalah ilmu, bila dewasa.

Sayang, dengar lagu ini,
untuk kau sandarkan, buat pedoman.
Jangan manis terus ditelan,
pahit terus dibuang, itu bidalan.
Harus kau renungkan.

Andai, kau beroleh bahagia,
ingat itu bukan, untuk selamanya.
Andai, kau dalam sengsara,
ingat itu bukan, untuk selamanya.
Hidup ini sementara.

p/s: Syukran kasir saya ucapkan kepada kak long Ayuni sebab memberi semangat untuk saya tulis artikel ini. Atas sawang yang sekian lama, a[abila beliau suruh maka terhasillah artikel ini. Semoga menfaat. ^_^
Read full post »

Saturday, April 2, 2011

MESIR 25 JANUARI

1 pandangan cinta

Setelah pulang ke Mesir dari Malaysia dik kerana terpaksa balik, satu perkara baru yang saya belajar hasil pemerhatian saya kepada Mesir. Ya Mesir Baru atau Misr Gadid. Kini Mesir lebih bersih, teratur, senyap dan makmur dari dahulu.

Kini rakyat lebih bebas bersuara. Ketika saya dalam perjalanan ke bilik kuliah, saya terdengar 2 orang Mesir membicarakan mengenai politik Mesir dalam kampus (pensyarah mungkin). Sesuatu yang mustahil ketika pemerintahan Hosni Mubarak.

Juga ketika saya menaiki taksi. Pemantu taksi menyatakan "Mubarak" sambil menunjukkan isyarat pancung pada lehernya. Semua membenci Hosni Mubarak.

Juga pernah ketika pemandu taksi becerita mengenai Hosni Mubarak, dia bertanya kepada saya; "Siapa nama Rais (Ketua) negara kamu?"

"Najeb Abdul Rozak" jawab saya.

Terus dia tanya lagi; "Adakah dia adil dalam pemerintahanya?"

Saya terpaku, apa seharusnya saya jawab agaknya ya??


KAHERAH, JEDDAH, JAKARTA, KUALA LUMPUR

Ketika saya di Malaysia, saya suka gunakan istilah 'terpaksa balik'. Ya, yang sebenarnya aman sahaja di Mesir. Saya telah hadir ke pejabat Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir (PMRAM) dan melihat bagaimana begitu banyak laporan palsu yang disiarkan oleh media Malaysia. Berita itulah yang membuatkan ibu bapa risau dan memaksa kerajaan agar membawa anak mereka pulang. Perasaan ibu mengandung.

Kami ketika zaman Mozoharot (Demonstrasi) tersebut selamat sahaja aman damai. Cuma bank tutup dan harga barang naik sedikit. Pada pandangan saya, jika saya tinggal di Mesir pun rasanya tiada masalah. Namun semuanya ada hikmah yang terbaik dari Allah SWT.

Dan diantara hikmah yang lain dapat melihat perangai sebenar pelajar Malaysia di Mesir. Maklumlah saya tinggal di Kaherah, jadi hanya dapat melihat pelajar Kaherah yang akhlaknya Alhamdulillah. Tetapi bila pelajar seluruh Mesir duduk di 1 tempat, Madinatul Hujjaj, Jeddah terasa berada di Malaysia dengan perangai Malaysia masing-masing.

Saya juga dapat alami kepincangan pengurusan 'orang kerajaan'. Yang sebenarnya kita selalu nampak kesalahan orang lain tanpa menilai kesalahan diri kita sendiri. Betul tak?

Sebelum saya pulang semula ke Mesir, saya mendapat 1 mesej dari guru saya yang berbunyi;
"Selamat berjuang anak muda. Selepas ini jika huru hara kat Mesir, anda mesti termasuk dalam golongan pejuang rakyat Mesir. Jangan ulangi sikap undur diri, manja dan tidak tahan uji. Jadilah seperti Saad bin Abi Waqqas, pusaranya di China. Jadilah seperti Abu Ayub al Ansori pusaranya di Turki. Tanamkan azam hey anak muda agar pusaramu di Baitul Maqdis. Doa buat gurumu semasa musaffir."


MALAYSIA TANAH TUMPAH DARAHKU

Sebagai seorang yang telah melafazkan Tahlil diikuti berbaiat bahawa Nabi Muhammad SAW adalah Rasulullah SAW, saya telah tersenarai sebagai daie. Ya seorang pendakwah.

Jika anda juga telah melakukan apa yang saya telah buat, maka anda juga adalah daie. Seperti firman Allah SWT yang bermaksud;

"Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji) serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman) (sehingga akhir ayat)"
[QS Ali Imran 3 : 110]

Saya berpeluang untuk melihat Malaysia sementara sebelum saya pulang semula ke Malaysia suatu hari nanti untuk menjalankan misi dakwah sepenuh masa. Banyak yang saya belajar hasil pulang baru-baru ini. Dan ketahulah oleh diri saya, dakwah yang sebenar-benar dakwah adalah dakwah terhadap diri sendiri.

Saya juga pernah terfikir untuk tetap duduk di sebuah negara selain Malaysia untuk berdakwah bersama keluarga seperti pesanan tok guru saya tadi, Insya Allah.


MESIR, TANAH YANG DIBERKATI

Firman Allah SWT yang bermaksud;
"Masuklah kamu ke Mesir kerana disana akan kamu dapat apa yang kamu minta." [QS Al Baqoroh 2 : 61]

Di tanah inilah lahirnya Musa AS dan di tanah inilah juga lahirnya Firaun. Maka kamu boleh pilih bagaimanakah kamu nanti bila berada di Mesir. Tanamkan azam semoga buat yang terbaik.



Voice of Freedom, an inspirational beautiful song.
Hany Adel, Amir Eid Hawary on guitars & Sherif Moustafa on keyboards

went out and said I'm not coming back
wrote with my blood on every street
our voices reached the one who would not hear
we broke all obstacles

our arms were our dreams
tomorrow vivid before us
we've been a long time waiting
searching not finding our place

~chorus~
from every street in my country
voice of freedom is calling
from every street in my country
voice of freedom is calling

we held our head up high
no hunger preoccupy us no more
the most important is our right
and write our history with our blood

if you were one of us
don't ramble and preach to us
to leave and abandon our dream
and stop saying the word "me"

~chorus~
from every street in my country
voice of freedom is calling
from every street in my country
voice of freedom is calling

"my hands are dark Egyptian that know how to characterize
reach out through the roar to destroy the frames
the youth came out and turned autumn to spring

they performed a miracle, cured the murdered from murder
kill me, killing me will not repeat your country again
I will serve my blood for another life for my home country
my blood is for the spring, both in green color
and smile through my happiness and sorrows"

~chorus~
from every street in my country
voice of freedom is calling
from every street in my country
voice of freedom is calling


Di sini saya ingin berkongsi gambar-gambar yang saya ambil sekitar Tahrir Square pada 1 April 2011. Semoga menfaat.





















Salman Al Farisi
12:20 pm 2 April 2011
Kaherah

p/s: Sudah lama saya tidak menulis. Rasa macam kehilangan 'skill' untuk menulis.. Ya Allah, berkatilah ilmu kami..
Read full post »

Wednesday, March 30, 2011

Gambar: SEMANGAT BARU MESIR

0 pandangan cinta

Alhamdulillah, saya selamat sampai semula ke Mesir setelah terpaksa pulang dek kerana evakuasi yang dilaksanakan oleh kerajaan Malaysia.

Saya ingin membina semua semangat saya untuk kembali menulis. Terus saya pamirkan 1 gambar di Mesir. Gambar ini diambil setelah pulang dari Perjumpaan Pemuda Azhar di Madinatul Buuth.

Ia mengambarkan masih ada semangat merah ketika rakyat Mesir sejak dari zaman Firaun sehinggalah zaman Honsi Mubarak terduduk kaku kelabu mindanya ibarat diketuk pahat, disuruh mundur dia mundur. Merah itulah semangat sang pemuda.

Adakah anda pemuda? Ya, saya pemuda. ^_^
Read full post »

Tuesday, January 25, 2011

NOKTAH YANG TIDAK TAHU PERMULAAN

0 pandangan cinta

Sebenarnya saya ingin memulakan penulisan. Banyak perkara yang ingin saya tulis. Tetapi saya sedang mempunyai pelbagai masalah. Jadi saya tangguhkan penulisan saya dalam masa yang agak lama. Semoga Allah SWT mempermudahkan urusan saya dan tunjukkan jalan yang terbaik. Wallahu 'alam.

Salman Al Farisi Muhammad
Kaherah, Mesir
10.43am 25 Januari 2011
Read full post »

Thursday, January 20, 2011

CINTA DENGAN MEMBERI SALAM

1 pandangan cinta

Ketika saya menuntut di Madrasah Syekh Salahudin Al Amin, Hulu Langat satu ketika dahulu, saya belajar satu perkata yang ada pada jamaah tabligh namun tiada pada mereka yang menghina jamaah tersebut.

Ketika saya bergiat dengan jamaah tersebut itulah saya hairan. Hairan mengapa mereka menghina sebuah jamaah Islam yang besar. Jamaah tersebut bukanya terdiri dari mereka yang bodoh-bodoh dan tidak tahu ilmu agama. Tetapi mereka terdiri dari orang alim yang belajar kitab bertalaqqi sehingga 9 tahun. Tinggi sangatkah ilmu mereka yang menghina jamaah tabligh ini?

Jemaah tersebut terdiri dari mereka yang ingin meletakkan Allah SWT dalam hati-hati manusia di seluruh dunia. Dan mereka juga terdiri dari orang Islam seluruh dunia. Ehem-ehem, sagaknya mereka yang menghina jamaah tabligh ada berapa pengikut agaknya ya? Garu kepala lalu hairan, agaknya apa yang mereka benci sangat dengan jamaah ini sebenarnya?


ASSALAMUALAIKUM

Terus ketika saya jalan-jalan di sekitar Kuala Lumpur selepas menghadiri 'Malam Markas' jamaah tabligh di Masjid Jame' Sri Petaling. Malam penuh tarbiah peningkat iman dan takwa dan disusuli dengan kesediaan diri untuk berdakwah di jalan Allah SWT.

Stesyen LRT paling dekat dengan Masjid Jame' Sri Petaling adalah stesyen LRT Bukit Jalil berbanding stesyen LRT Sri Petaling sendiri bagi pendapat saya jika berjalan kaki. Dekat dengan menghala ke kanan selepas keluar dari puntu gerbang masjid dan jalan kira-kira 100 meter.

Terus menghala ke kiri melintasi stesyen minyak, pusat membeli belah dan rumah-rumah besar yang di dalamnya tersimpan kereta-kereta mewah seperti Ferrari dan Lamborghini kira-kira 300 meter. Jika sebelum saya tiba di Mesir, tempat parking kereta bagi Kompleks Sukan Bukit Jalil yang terletak di kiri jalan jika saya dari masjid ke stesyen LRT bukit Jalil merupakan Stesyen Bas Sementara. Sementara kerana Puduraya sedang di'islah'.

Dan ketika dalam perjalanan itu lah saya mempraktikkan ilmu cinta yang saya dapat dari hadis Rasulullah SAW. Dalam sebuah hadis Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud; "Kamu tidak akan masuk syurga sehinggalah kamu beriman. Kamu tidak akan beriman sehinggalah kamu saling berkasih sayang. Hendakkah kamu aku tunjukkan suatu perkara apabila kamu melakukanya akan saling mengasihi? Sebarkan salam antara kalangan kamu," [HR Muslim].

Saya lalu disebelah brader bermuka Melayu ala-ala Jawa. Memberi salam atas dasar menjalankan rahsia cinta sesama Muslim. "Waalaikum salam. Erm, Ada apa dik kasi salam kat abang?" Tanya brader tersebut selepas saya memberi salam. Saya tersipu malu dan berkata; "Eh, Tak ada apa-apa bang. Saja kasi salam." dan terus beredar dengan seyuman. Brader itu membalas senyuman saya dan juga beredar.

Terus terdetik dalam hati saya kasi salam bukanya mahu berurusan panjang sahaja. Berselisihpun harus memberi salam sesama Muslim. Seperti ilmu cinta yang saya telah praktikkan dalam jamaah tabligh. Dariapda Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud; "Apabila seorang kamu bertemu saudaranya, maka berilah salam kepadanya. Maka jika menghilang (berpisah) di antara keduanya oleh pokok, dinding atau batu, kemudian bertemu, maka berilah salam kepadanya," [HR Abu Daud].

PELEK AGAKNYA ASSALAMUALAIKUM INI YA!!

Begitu juga ketika saya menuntut di Sekolah Islam Al Irsyad, Kuantan. Tahun 2009 secara tepatnya sebagai senior tingkatan 5. Juga otai asrama. Maklumlah, kita paling besar ketika itu. Dan saya juga orang yang di pertanggung jawabkan untuk menyiapkan baju asrama. Baju yang dirancang akan dipakai ketika program tutup kampung asrama, program sebagai simbolik asarama akan ditutup kerana penghujung tahun. Bagi kami abang senior walaupun sedang berhempas pulas untuk SPM tetap ingin menjalankan program tutup kampung yang terbaik kerana itu adalah memori yang indah akan kami nukilkan di sekolah tersebut. Rindu saat itu.

Sahabat saya Syukri yang sebenarnya banyak membantu saya dalam penyiapan baju asrama tersebut. Jasa beliau Allah SWT sahaja yang layak membalasnya.

Beliau sempat bermesara bersama kami ketika menghantar baju yang siap dicetak kepada kami. Dan ketika pertemuan kali pertama itu dia yang memulakan salam kepada kami dengan lafaz salam yang lengkap. Lafaz cinta penuh doa. "Assalamualaikum wahohmatullahi wabarokatuh!" dengan nada yang sungguh-sungguh. Terus budak-budak asrama ini tergelak. Ada yang jawab dan ada yang gelak. Dan menjawab dengan penuh panjang ada juga.

Dan sebenarnya peristiwa tersebut dengan salam yang serba lengkap itu juga telah menimbulkan baris-baris cinta dalam nota yang sungguh indah. Sehinggakan kami pelajar asrama terindu-rindukan Syukri. Ingin berjumpa dan berukhwah semula. Semuanya indah atas dasar cinta dan ukhwah. Indah sungguh!


MESIR PUNYA SALAM

Ketika dalam perjalanan dari kelas ke Rumah Sementara Pelajar Selangor Hayy Sabek, saya terserempak dengan sahabat saya dari jauh. Cara jalanya, kaca matanya, bajunya, kopiahnya semuanya saya kenal.

Memang dia yang saya cari atas berberapa urusan. Dan saya harapkan akan bertembung dengannya di simpang jalan. Sangkaan saya meleset sama sekali. Dia membelok ke arah lain. Alah, dia bukanya jauh sangat dan jika saya jerit namanya sudah tentu dia dengar. Terus saya menyahut namanya, dia paling ke arah saya dan berjalan ke arah saya. Saya senyum lebar terus memberi salam dari jauh juga dengan nada yang sama dengan nada saya menyahut namanya sebelum ini.

Tiba-tiba saya dengar ada orang sebelah menjawab; "Waalaikum salam warohmatullahi wabarokatuh!" nada orang arab Mesir. Tergelak saya rupanya ad brader Mesir ala-ala Maher Zain jawab salam saya. Orang mesir ini kita kasi salam dalam kaadaan bagaimana sekalipun dia akan jawab. Sungguh terharu! Walaupun kita kasi kepada mereka yang secara zahirnya tidak beragama, namun dia tetap akan menjawab salam. Malaysia?


RENDAH DIRI DENGAN SALAM

Pernah seorang sahabat bertanya kepada saya. Dia mempunyai sedikit masalah dengan keluarganya atas keegoaanya. Dan dia meminta padangan saya mengenai cara mahu merendahkan ego.

Saya jawab secara sempotan; "Mulakan member salam." Ya, sebenarnya kita ini terlalu ego agaknya sehingga segan ingin memberi salam. Malu ataupun segan? Atau bukan budaya Melayu Islam Malaysia agaknya?

Memulakan salam banyak hikmahnya. Doa yang kita mulakan dahulu terhadap sesama Muslim. dan itu secara tidak sengaja mengajar kita ilmu rendah diri. Rendah diri dengan memulakan memberi penghormatan (salam) kepada setiap Muslim di seluruh dunia secara amnya. Firman Allah SWT dalam al Quran yang bermaksud; "Apabila kamu diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, maka balaslah penghormatan dengan lebih baik dariapdanya. Atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah (SWT) selalu membuat perhitungan atas tiap-tiap sesuatu," [QS An Nisa : 86]


UBAH TRADISI

Nampaknya Melayu Islam Malaysia harus ubah tradisi mereka. Ubah tradisi dengan memulakan memberi salam. Indah bukan.

Bayangkan, jalan-jalan di Suria KLCC. Ada seorang gadis Melayu seksi berpakaian ala-ala Eropah. Berselisih dengan kita terus memberi salam. Salam yang diberi diiringi bau minyak wangi tabarruj seorang penzina. Apa pendapat kita?

Juga berjalan-jalan di taman Esplande di Bandar Kuantan. Taman yang bersebelahan dengan muara sungai Kuantan. Budak skaters berselisih dengan kita berpakaian seluar pendek dan kasut DC besarnya. Memberi salam. Apa padnagan kita?

Misti indah susana tersebut. Tidak kira siapa, semua saling berebut-rebut memberi salam. Ehem-ehem, nampaknya siapa lagi mahu memulakan salam jika tida kita? Huhu, maka mari kita memulakan salam. Buang sifat malu dan ego anda dan mula melafazkan lafaz cinta sesama Islam. Ini asas kesatuan Islam, Insya Allah. Jom memreri salam!

Assalaualaikum sebuah lafaz cinta, Wallahu 'alam.

Kaherah, Mesir
7.54 am Khamis, 20 Jauanri 2011
Read full post »

Tuesday, January 18, 2011

HARGA AIR MATA DAN MUHASABAH

2 pandangan cinta

Dulu-dulu, ketika zaman nakal 'seorang remaja'. Ada seorang cikgu yang sangat dibenci oleh remaja tersebut. Benci kerana remaja tersebut sedang mengalami zaman panas seorang remaja. Dan perasaan tidak suka terhadap guru adalah perkara biasa bagi pelajar yang nakal macam remaja tersebut.

Dia ponteng kelas. Dan duduk dalam makmal komputer. Ketika remaja tersebut baru melangkah ke sekolah tersebut dia sudah dilantik sebagai setiausaha Kelab Kewartawanan & Penyiaran (KKWP). Maka bilik kegiatan persatuan yang juga makmal komputer sekolah di bawah urusan remaja tersebut. Remaja tersebut keluar untuk berehat sebelum meneruskan lakonanya atas tiket setiausaha KKWP. Pulang sahaja dari kantin, seorang junior melaporkan kepada remaja tersebut cikgu yang dia benci sebelum ini mencarinya. Ya, mencarinya kerana mendapat laporan remaja tersebut ponteng kelas.

Lalu remaja tersebut tanpa berfikir panjang terus menulis nota cinta buat cikgu tersebut. Wah3. Nota cinta yang membuatkan sesuatu yang tidak disangka berlaku. Nota cinta tersebut berbunyi;
"Cikgu, kenapalah cikgu ni bodoh sangat. Saya keluar dari makmal pun cikgu tak perasan. Kenapa cikgu cari saya? Kalau berani cari lah saya."
Terus nota cinta tersebut diletakkan di moto kapcai milik cikgu tersebut. Terus remaja tersebut lepak bersama pakcik jaga. Kebiasaan remaja nakal memang buat baik dengan pakcik jaga. Lepak sekali dan tidak mustahul hisap rokok sekali. Atas sebab mudah hendak meloloskan diri. Politik alam persekolahan katakan.

Lepak dan berberapa minit lepas itu remaja tersebut lihat cikgu tersebut terus ke motornya. Motor kesayanganya. Dan terus baca nota cinta dari remaja tersebut lalu kembali ke bilik guru. Remaja tersebut mengambil kesempatan melarikan diri namun disedari oleh guru tersebut.

Cikgu tersebut terus mengejar remaja tersebut sehingga keluar dari kawasan sekolah. Acara kejar-mengejar diteruskan walaupun remaja tersebut dilanggar kereta kerana mahu meloloskan diri dengan menyemberang jalan tanpa toleh kiri kanan. Atas sebab di langgar kereta remaja tersebut cedera lalu terpaksa menyerah kalah. Terus cikgu tersebut menyepak remaja tersebut sebelum menyoal; "Awak ingat saya tak dapat cari awak. Awak yang tulis ni? Betul?"

Remaja tersebut dengan berani berkata; "Ya, saya buat! Cikgu boleh buat apa kalau saya tulis?"
Atas perasaan marah cikgu tersebut melunyaikan remaja tersebut tanpa ada perasaan belas kasihan.


SAYA JUGA PERNAH BUAT SILAP

Ya, dahulu juga saya pernah buat silap. Saya manusia yang serba kekurangan ini tidak pernah terlepas dari kesilapan. Dan saya juga sentiasa berkeinginan untuk muhasabah. Muhasabah setiap saat. Cuba menyesal atas kesilapan yang berlaku berulang-ulang kali. Dalam kaadaan saya sedar dan dalam kaadaan saya alpa.

Siapa yang dapat mengaku bahawa dalam hidupnya tidak pernah walaupun sekali berbuat kesilapan? Dan adakah tiap-tiap kesilapan yang kita lakukan itu diiringi dengan lafaz istighfar? Atau kita terlalu alpa sehingga tidak perasan, tahu dan kisah atas kesilapan yang kita lakukan? Atau perasaan ego terlalu menyelimuti diri sehingga tidak sedikitpun mahu mengaku kasilapan yang telah kita lakukan?

Saya selalu berfikir disaat saya sedang leka dengan dunia. Oleh kerana maksiat yang saya lakukan kadang-kadang membuat saya lupa kepada Allah SWT. Ketika tiada sedikitpun iman di dalam hati dek kerana lalai dengan dunia. Allah SWT masih mengurniakan rahmat dan kasih sayangnya walaupun saya alpa kepada-Nya. Dan disaat itupun jika dimuhasabah kembali kita harus beristighfar kepadanya. Kerana meletakkan dalam hati kita selain dari-Nya.

Iman kita di akhir zaman boleh diumpamakan seperti semut di batu hitam. Gelap dan tidak kelihatan. Boleh jadi kerana kelalaian kita tidak ubah seperti Islam di siang hari namun kafir di malam hari atau Islam dimalam hari dan kafir di siang hari. Sekejap kafir sekejap Islam. Kafir ketika kita lalai kepada-Nya dan kembali Islam bila kita ingat kepada-Nya. Dan itu juga satu kesilapan! Kesilapan yang kita anggap kecil namun ia sebenarnya penilaian atas iman kita.


SALAHKAN DIRI DAN JANGAN SALAHKAN MANUSIA

"Ya, aku tahu aku salah. Alah, setiap manusiakan pernah berbuat kesilapan!"

Disaat kita sudah berbuat kesilapan namun ada hajat ingin mengaku atas kesilapan yang dilakukan. Namun bukan diri yang disalahkan. Tetap sahaja ingin mengumumkan kesalahan itu dengan kata "Setiap manusia pernah melakuakn kesilapan." Menyalahkan manusia yang sentiasa melakuakan kesilapan bukan keatas diri sendiri. Itu dialog biasa. Persoalanya mengapa harus disalahkan manusia? Alahai terjatuh tersadung batu namun batu yang dimarahnya. Sedangkan mata itu yang tidak lihat jalan.

Susah sebenarnya ingin mengaku atas silap yang dilakukan. Walhal jika seseorang itu yang melakukan kesalahan lalu dituduh atas kesalahnya atas bukti-bukti yang nyata sekalipun susah mahu mengaku. Inikan kesalahan yang dilakuakn secara tidak sengaja tiba-tiba mahu mengaku. Memangnya kita sukar ingin mengaku kesalahan? Atau..

Tolong mengaku kesalahan anda jika anda melakukan kesalahan walaupun secara sembunyi. Apatahlagi ketika bukti sudah nyata di depan mata. Dan ketika itu anda sepatutnya berkata; "Ya, saya silap! Dan itu sememangnya kesilapan yang saya lakukan."

Seorang ulama bernah bermadah; "Takutilah kamu akan kesilapan yang dilakukan secara sembunyi kerana saksi perbuatan tersebut (Allah SWT) juga adalah hakim perbuatan tersebut (yang akan mengadili kesilapan tersebut di akhirat kelak)."


PENGAKUAN YANG SEBENAR-BENARNYA

Saya sebenarnya cemburu sangat melihat sahabat-sahabat yang masih boleh menangis disaat tahajjut mereka. Adakah saya ini begitu ego sehinggakan tidak sanggup untuk menitiskan setitis air mata di hadapan Allah SWT.

Ketika saya kecil dahulu saya sering disajikan dengan program-program ilmiah yang mengalirkan air mata. Namun saya hairan kenapa air mata saya kini payah untuk dititskan. Mahal sangatkah air mata ini jika ingin dibandingkan dengan dosa-dosa yang telah saya lakukan? Air mata yang ingin dititiskan ketika menyesali atas setiap kesilapan yang dilakukan. Cembur sangat!

Sebenar-benar pengakuan kita adalah di hadapan Allah SWT. Dia yang Maha Menegtahui yang akan Mengadili di akhirat kelak. Dan kita juga harus bermuahasabah. Sudah berapa lama agaknya kita meniggalkan pengaduan kita kepada Allah SWT? Atau sepanjang hidup tidak pernah walaupun sekali mengadu kepadanya?

Wallahu 'alam

p/s: Ketika saya menulis post kali ini, blog saya sudah mencapai page view sebanyak 8000 kali selama 2 bulan setengah saya menulis. Namun saya tidak pernah mendapat kata-kata muhasabah buat diri saya dalam penulisan saya. Saya mahukan penambah baikan dalam setiap apa yang saya lakukan terus berharap agar ada yang menegur diri saya yang serba kekurangan dan sentiasa melakukan kesilapan ini.
Dan penulisan kali ini agak sempoi berbanding sebelumnya. Dan mahu menilai sejauh mana penulasan yang sempoi ini agar saya dan pembaca yang saya cintai sekalian sentiasa muhasabah selalu. Anda mahu tahu makna muhasabah? Tanyalah pakcik google atau Kamus Dewan Bahasa dan Pustaka.. ^_^
Read full post »

Friday, January 14, 2011

MUSLIMKAH AKU?

1 pandangan cinta

Saban hari saya berfikir,
Saya ini sebenarnya terlalu leka,
Sebagai seorang Muslim,
Ya, sebagai seorang Muslim.
Yang harus memikirkan nasib
Sesama Muslim yang lain,
Layakkah saya menggelarkan diri,
Sebagai seorang Muslim,
Jika saya juga tidak memikirkan,
Nasib Muslim yang lain.

Hari ini bunda saya akan pergi Kemboja melalui Jihad Pendidikan Asia,
Sementara saya kadang-kadang masih leka,
Leka dengan hiburan yang langsung tidak memdidik jiwa,
Untuk menjadi seorang pemuda Islam dari sudut yang sebenarnya.

Dan di saat saya leka itu mungkin pejuang kecil di Palestin menemui syahidnya.
Dan pelajar-pelajar Melaka masih berjuang menegakkan persatuan yang mereka bina.
Dan negara miskin dengan kemiskinanya.
Disaat orang kafir giat melaksanakan dakyahnya.
Sahabat di Malaysia dengan gejala remajanya.
Bila hati bertanya "Dimanakah saya?"
Mula hati menyimpan 1001 serba salah dan pelbagai rasa.

Dan pelbagai lagi yang berlaku namun saya masih terpaku,
Namun jika ditanya "Muslimkah kamu?"
Saya masih ingin mengaku,
Namun adakah layak gelaran Muslim itu untukku?

Salman Al Farisi Muhammad,
Rumah Ust. Alang,
Kaherah, Mesir
11.35 am Jumaat 14 Januari 2010
Read full post »

Wednesday, January 12, 2011

BUANG ANAK ATAU NIKAH AWAL?

3 pandangan cinta

Baru-baru ini heboh apabila Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat, Datuk Seri Shahrizat Abdul Jalil mengeluarkan kenyataan dalam tempoh seminggu tahun 2011 membuka tirainya, sudah 7 anak luar nikah dibuang diseluruh Malaysia. Ini belum kira anak haram yang tidak dibuang. Dan belum juga tiba bulan Ogos dan September dimana bulan Ogos dan Septemberlah yang terkenal dengan bulan kelahiran anak luar nikah. 

Pada waktu itu semua ingin bersuara dan mengeluarkan pendapat padahal punca atau sebab perkara itu berlaku tidak mahu diselesaikan dahulu. Bila sudah lahir 'baby' baru terkesan konsert tahun baru. Alahai, bukanya perkara ini tidak pernah disentuh. Dan mungkin saya orang yang keberapa ribu agaknya yang mengatakan perkara yang tidak tahu bila penghujungnya ini.
Saya bukan mahu merungsingkan lagi perkara yang berlaku namun ingin mencadangkan 1 perkara yang Islam bawa sejak azali lagi. Penyelesaian yang mudah jika betul caranya berlandaskan al Quran dan as Sunnah, Insya Allah.


ALAHAI BABY, JIJIKNYA IBU BAPAMU

Asal berlakunya kes buang bayi adalah disebabkan berlakunya hubungan kelamin diluar syarie'. Dan bukanlah orang waras yang menikah secara syariat ingin membuang bayi yang dilahirkan melainkan mereka yang melakukan hubungan sebelum nikah.

Rata-rata mereka melakukan hubungan terlarang tersebut atas dasar cinta. Saya teringat kata-kata seorang motivator mashur di Malaysia beliau mengatakan bahawa; "Wanita bila sudah cinta sanggup menyerahkan jiwa dan raga mereka untuk lelaki tersebut!"

Rasulullah SAW pernah bersabda yang bermaksud; "Aku pernah melihat neraka, maka aku saksikan kebanyakan penghuninya adalah wanita." [HR Muslim] sedangkan juga wanita juga adalah sebaik-baik perhiasan seperti sabda Rasulullah SAW yang bermaksud; "Dunia adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah." [HR Muslim]

Indahnya seorang wanita itu apabila ia diletak pada tempat yang betul. Demi menjaga fitrah sebenar seorang wanita agar bersama-sama lelaki melaksanakan perintah fitrah seperti yang ditetapkan Allah SWT dalam al Quran al Karim dalam surah An Nur dari ayat 30 – 31. Tidak semua yang dilakukan oleh lelaki boleh dilakukan wanita dan begitu juga sebaliknya. Ini juga dibuktikan dengan firman Allah SWT yang bermaksud; "Lelaki itu pelindung pagi perempuan. Kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka atas sebahagian yang lain. Dan kerana mereka (lelaki) telah member nafkah dan hartanya. Maka perempuan yang baik adalah mereka yang taat (kepada Allah) dan menjaga diri ketika (suaminya) tiada kerana Allah telah menjaga mereka." (sehingga akhir ayat)[QS An Nisa 4 : 34]

Wanita begitu bermakna dalam hidup manusia. Nilainya tidak ubah seperti permata. Permata yang bernilai itu sudah tentu tidak mudah ditayang, dijaga rapi, disayangi dan bukan permata yang berharga bila mana boleh diperolehi ditepi-tepi jalan. Jangan yang disangka permata rupanya kaca sudah lah.

Arahan demi arahan yang dikeluarkan oleh Allah SWT mengenai ayat yang khusus kepada wanita hanya kerana nilai yang tinggi bagi seorang wanita. Dan antara arahan yang patut diambil berat oleh setiap wanita seperti firman Allah SWT dalam surah Al Ahzab ayat ke 32 dan 33. Dimana ayat tersebut Allah SWT memerintahkan agar jangan melembutkan suara, ucap perkataan yang baik, sentiasa berada di rumah, jangan berhias (tabarruj) seperti hiasan orang jahiliah dan pelbagai lagi suruhan buat kaum wanita.

Ya, wanita adalah mereka yang banyak menghuni neraka tetapi ketahuilah wanita juga amat mudah memasuki syurga. Maka sudah tiba masanya bagi setiap wanita mukminah untuk mempercepatkan urusan utama mereka kerana sesungguhnya wanita yang baik itu mudah nikahnya dan murah maharnya.


NIKAHLAH KALIAN

Saya suka bila meliahat seorang wanita yang awal nikahnya. Dalam hati saya mendoakan agar wanita tersebut diberkati oleh Allah SWT. Wanita yang nikah muda ini mempunyai kelebihan yang begitu banyak.

PERTAMA: Masa mendidik bagi anak mereka sudah tentu disaat wanita itu masih muda. Maka bakal melahirkan modal insan yang terbilang kerana berpeluang mendidik anak disaat wanita itu masih muda.

KEDUA: Bakal melahirkan zuriat yang ramai. Ia, apabila sudah nikah pada waktu muda maka masa untuk subur dan terus meramaikan umat Nabi Muhammad juga lebih lama. Sungguh, Rasulullah SAW amat suka dengan umatnya yang ramai.

KETIGA: Terjaga cintanya. Ia, disaat muda dia sudah mantap urusan cintanya. Berbeza diantara cinta pertama dan cinta yang entah kali berapa amat jauh sekali. Cinta kali pertama lebih mendalam, ikhlas, telus dan mantap. Mereka yang sudah berberapa kali jatuh bangun dalam urusan cinta pasti tidak hebat cintanya seperti mereka yang cinta pertama. Maka wanita yang nikah awal ini sudah pasti mantap cintanya dimana akan menjamin rumah tangga mereka.

KEEMPAT: Seorang wanita yang sejak dari muda sudah terjaga maruah mereka dimana tidak keluar melainkan dengan suami, tidak berkongsi rasa melainkan dengan suami dan segalanya dilakukan bersama suami yang sudah pasti maruahnya tidak sempat diserahkan kepada lelaki yang belum layak baginya. Maklum sahaja, sekarang zaman teknologi maklumat dimana informasi boleh dikongsi dengan begitu mudah.

KELIMA: Apabila seorang lelaki menikahi wanita yang muda, didikan terhadap wanita tersebut lebih baik. Seperti didikan yang dilaksankan Rasulullah SAW terhadap Aisyah RA, isteri yang paling baginda cintai. Sehinggakan Aisyah RA menjadi rujukan para sahabat di saat Rasulullah SAW sudah wafat.


MASALAH NIKAH MUDA

Kadang-kadang timbul dalam perasaan mereka yang sayangkan anak. Bimbang layakah lelaki itu nak jaga anak aku, macam mana dengan nafkah lelaki itu nak kasi terhadap anak aku dan seribu satu persoalan diminda ibu bapa sejak dari kecil membelai dan mengasuh anak itu bagai menatang minyak yang penuh.

Namun, Allah SWT telah melaksanakan janji-Nya dalam al Quran yang bermaksud; "Dan nikahlah orang-orang yang masih membujang diantara kamu, dan juga orang yang layak (menikah) dari hamba-hamba sahayamu yang laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan member kemampuan kepada mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas (pemberian-Nya), maha mengetahui." [QS An Nur 24 : 32]Juga dalam firman-Nya yang bermaksud; "Dan Allah menjadikan bagimu pasangan (suami isteri) dari jenis kamu sendiri dan menjadikan anak dan cucu bagimu dari pasanganmu, serta memberimu rezeki dari yang baik. Mengapa mereka beriman kepada yang batil dan mengingkari nikmat Allah." [QS An Nahl 16 : 72]

Allah SWT telah menyimpulkan kepada mereka tidak percaya akan akan nikmat Allah SWT inilah mereka yang beriman dengan sesuatu yang batil. Kita sebagai hambanya seharusnya bertawakkal kepada Allah SWT yang memberikan rezeki. Sebagai seorang lelaki waras yang mencintai isterinya sudah pasti tidak akan membiarkan isterinya tanpa nafkah. Dan mungkin atas dasar perkahwinan itulah Allah SWT menurunkan pemberianya yang amat luas.

Juga mungkin timbul dalam fikiran bimbang mengenai urusan rumah tangga yang bakail ditempuh nanti. Adakah bakal suami atau isteri betul-betul sesuai bagi kita.
Rata-rata mereka mula berfikiran matang bila menjejakkan kaki ke lembah perkahwinan. Sebagai contoh, bayi yang belajar berjalan. Asal pandai belajar seorang bayi berjalan apabila dia memulakan langkah yang pertama untuk berjalan. Andai bayi tersebut tidak memulakan langkah pertama untuk berjalan, adakah bayi itu boleh berjalan sendiri apabila sudah meningkat usia?

Begitu juga dengan perkahwinan. Keberanian untuk bertunang adalah sebagai langkah pertama untuk menempuh gerbang perkahwinan. Adakah mereka yang tidak mula dengan langkah pertama ini tiba-tiba sudah pandai urus rumah, jaga anak, didik anak, memasak dan sebagainya. Semuanya perlu langkah pertama.

Juga bimbang dengan pelbagai perkara lain yang timbul hasil penyakit was-was mengenai agama dengan bakal suami atau isteri yang akan dinikahi itu merupaka sesuatu yang mudah untuk disimpulkan. Allah SWT telah berfirman yang bermaksud; "Dan diantara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya. Dan dia menjadikan diantaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang berfikir." [QS Ar Rum 30 : 21]

Allah SWT telah berjanji untuk memberikan pasangan yang terbaik untuk kita agar kita berasa tenteram dengan pasangan kita saling lengkap melengkapi. Jadi mengapa seharusnya apabila Allah SWT telah melafazkan janjinya kita tidak berpegang teguh dengan janji-Nya? Allah SWT yang menciptakan hambanya pasti Dia lebih tahu apa yang terbaik buat kita. Tidak selayaknya bagi kita mempertikaikan apa yang telah dijanjikan oleh Allah SWT.


PILIH DIANTARA DUA JALAN

Kahwin bukanlah permainan. Ia menentukan siapa bakal pemilik cinta kita selepas Allah SWT, Rasulullah SAW dan ibu bapa. Atas dasar bukan permainan itulah perkara ini harus diambil serius dari awal lagi. Ia, sejak dari muda dan tidak mustahil 20 tahun sebelum kita melaksanakan perkahwinan tersebut. Kita berpegang dengan janji Allah SWT atas keberkatan perkahwinan dan pelbagai lagi janji yang dinukilkan melalui al Quran dan al Hadis. Namun adakah kita fikir kita juga terikat dengan firman Allah SWT yang bermaksud; "Sedangkan perempuan yang baik untuk lelaki yang baik, dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik (pula). Mereka itu bersih dari apa yang dituduhkan orang. Mereka memperoleh ampunan dan rezeki yang mulia." [QS An Nur 24 : 26]

Ia, pasangan kita adalah cermin bagi diri kita secara umum. Makanya untuk mendapatkan jodoh yang baik seharusnya kita sejak dari mula cuba menjadi yang terbaik dahulu kepada jodoh kita.

Pilihan mudah. Anak haram sekarang dibuang merata tempat namun sekarang cuba kita pilih samaada ingin menjadi ibu bapa yang membuang anak atau nikah awal apabila sudah sampai seru atau boleh jadi sudah dihukumkan wajib nikah. Yang pastinya setiap orang Insya Allah akan memalui frasa perkahwinan namun cara dan bagaimana perkahwinan itu hanya Allah SWT sahaja yang tahu. Kita sebagai hambanya selayaknya berdoa agar yang terbaik selayaknya kurniaan Allah SWT untuk diri kita.

Saya membuat solusi bahawa bagi mengelak berlakunya pembuangan bayi dan gejala sosial yang ternyata diluar syariat Islam ini hanya dengan nikah awal. Apabila sudah sampai seru, maka segerakan nikah. Tidak mustahil mereka yang melakukan hubungan seks diluar syariat ini sudah sampai seru intuk bernikah, duit cukup, nafkah boleh diberi dan jatuh hukum wajib nikah namun atas sebab sukar urusan nikah mereka melakukan hubungan terlarang dan akhirnya melahirkan anak luar nikah dan dibuang di tong sampah ('auzubullah). Bayangkan jika urusan nikah mereka mudah maka pastinya bertambah khalifah Allah SWt di muka bumi untuk mempermudahkan urusan dakwah Islamiah.

Ingatlah firman Allah SWT yang bermaksud; "Dan tidaklah pantas bagi lelaki yang mukmin dan perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan sesuatu ketetapan, akan ada pilihan (yang lain) bagi mereka tentang urusan mereka. Dan barangsiapa yang menderhakai Allah dan Rasul-Nya, maka sungguh, dia telah tersesat dengan kesesatan yang nyata." [QS Al Ahzab 33 : 36]

Wallahu 'alam

p/s: Saya mahu sempurnakan agama saya secepat mungkin. Mahu menjaga padangan dan kemaluan saya dari perkara yang haram dan saya mahu nikah awal. ^_^ Mahu meletakkan seseorang selepas Allah SWT, Rasulullah SAW dan ibu bapa dalam hati saya secepat mungkin agar iman ini mantap. Ameen ya rob.
Read full post »

Tuesday, January 11, 2011

PENYAKIT KITA & PENYAKIT UMAT ISLAM KINI

0 pandangan cinta

KUALA LUMPUR, 8 Jan: Tahun 2011 baru seminggu membuka tirainya tetapi dalam tempoh itu tujuh kes buang bayi dilaporkan.

Angka itu perlu diberi perhatian serius dan bimbang dengan gejala yang berterusan itu, Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat Datuk Seri Shahrizat Abdul Jalil berkata kerajaan akan memperhebatkan kempen kesedaran dalam usaha menyekat gejala itu daripada berlarutan.

"Kerajaan komited terhadap usaha membanteras perbuatan membuang bayi yang kini menuntut tindakan segera," katanya kepada pemberita selepas melancarkan kempen 'Kami Prihatin' di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM) pada hari Sabtu.

Kempen itu adalah untuk mencetuskan rasa keinsafan dan menebalkan kembali nilai kemanusiaan di kalangan masyarakat dalam usaha menangani kes penderaan kanak-kanak dan buang bayi.

Shahrizat berkata kementerian akan terus mendekati golongan remaja hingga ke peringkat akar umbi selain mempergiatkan kerjasama dengan badan bukan kerajaan dalam menjalankan kempen kesedaran mendidik masyarakat.

Beliau berkata media massa dan badan-badan agama juga perlu terus memainkan peranan yang lebih kritikal bagi membendung gejala itu.

sumber: BERNAMA


SUDAH MUAK

Alahai. Ini isu lama. Namun ia masih sulit untuk diterapkan dalam minda masyarakat. Hatta sampai sekarang sudah sangat-sangat terbukti keburukan zina dengan lahirnya anak haram. Sehinggakan bila ada berita orang buang anak, orang sekarang buat 'derk' je (tidak ambil tahu).

Dan saya salah seorang yang asyik-asyik membebel. Ceritanya diulang-ulang dan rasanya tiada perubahan pun kecuali dalam nisbah yang amat kecil. Ceritalah bagaimana sekalipun, akhbar tetap dengan penyiaran gambar artisnya, television masih dengan rancangan realiti, pemimpin masih dengan gaya hidupnya, yang gila Facebook masih dengan Facebooknya. Cerita punya cerita perkara yang sama berlaku.

Malaysia mempunya 28 juta rakyat. Mesir pula 79 juta rakyat dan sekitar 12 juta sahaja sudah ada di Kaherah. 12 juta tersebut tidak termasuk pelancung dan pelajar di mana kata seorang sahabat saya jika dikira semua yang ada di Kaherah hampir menyamai rakyat Malaysia!

Dahulu, zaman Rasulullah SAW umat Islam tidaklah seramai ini. Sehinggalah umat Islam berjaya menakluki 2 dariapda 3 dunia dan populasi umat Islam semakin berkembang. Namun kini populasi yang berkembang tidaklah sehebat kualiti umat Islam itu sendiri secara umumnya. Umat Islam kini terutamanya diselubungi penyakit wahan! Apa itu penyakit wahan?


PENYAKIT WAHAN

Daripada Tsauban RA beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud; “Hampir tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa (diseluruh dunia) akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka”. Maka salah seorang sahabat bertanya; “Apakah kerana dari kami sedikit pada hari itu?” Nabi SAW menjawab, “Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah (SWT) akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah (SWT) akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahan’.” Seorang sahabat bertanya, “Apakah wahan itu hai Rasulullah (SAW)?” Nabi SAW menjawab; “Cinta pada dunia dan takut pada mati.”
[HR Abu Daud dalam sunanya 37 : 4284]

PERTAMA: Akan tiba dimana bangsa-bangsa akan mengerumuni umat Islam bagai orang yang hendak makan mengerumuni makananya. Umpama pelajar asrama, dapat KFC lalu dihidang di atas talam. Bayangan yang cukup mudahkan. Sepetinya umat Islam ini harus dimiliki, harus ditakluki, dilunyai-lunyai dan disantap-menyantap.

KEDUA: Adakah umat Islam di saat itu (pada pendapat saya 'di saat ini!') sedikit? Erm, sedikit dari segi nilai namun dari segi kuantitinya ramai sangat. Di Mesir sahaja sudah 79 juta. Jika mahu nilaian di Malaysia mengikut data CIA atau lebih dikenali sebagai Central Intelligence Agency di Amarika, umat Islam di Malaysia meliputi 60.4% iaitu lebih dari setengah dari penduduk Malaysia. Dan saya andaikan jika tiap-tiap seorang dari umat Islam berjaya dakwah seorang sahaja dari orang kafir untuk memeluk agama Islam sudah pasti seluruh rakyat Malaysia adalah Muslim. Itu cuma andaian kalau berlaku. Ini dikuatkan dengan sabda nabi Muhammad SAW seperti diatas iaitu "Bahkan kamu pada hari itu banyak sekali".

KETIGA: Umpama buih-buih diwaktu banjir. Perumpamaan yang mudah kita ambil iaitu buih-buih di tepi pantai. Dimana buih-buih itu tidak boleh dikira. Namun bila tiba saatnya buih itu akan meletup dan hancur begitu sahaja tanpa kesan. Perumpamaan yang pedih bagi umat Islam kini.

KEEMPAT: Allah SWT akan menarik rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu. Ia, disaatnya kini orang kafir langsung tiada rasa hormat dan takut malah umat Islam seperti ayam-ayam yang sudah ditunggu masanya untuk di'sembelih'. Ya, disembelih nyawanya atau ilmunya atau perasaanya atau nafsunya. Semuanya amat mudah bagi mereka kerana sudah tiada lagi perasaan takut.

KELIMA: Penyakit wahan, cinta dunia dan takut mati. Erti cinta hanya dapat ditafsirkan secara individu namun frasa cinta dunia hanya satu. Iaitu dunia adalah segalanya. Rasa cinta yang pasti ada dalam diri kebanyakan manusia kini termasuk saya. Siapa yang dapat menyangkal cinta dunia yang wujud dalam diri mereka? Dan siapa yang dapat mengatakan bahawa; "Saya tidak takut mati?".


24 JAM YANG SUNTUK

Semua orang dikurniakan waktu yang sama. Tiada beza walaupun sesaat. Namun kadang-kadang masih ada diantara mereka yang kosong hidupnya. Masih menulis perkataan 'boring' di Facebook dan bermacam-macam lagi. Masih membuat perkara-perkara yang tiada menfaat.

Kita sebenarnya begitu berada di dalam zon selesa. Zon yang tidak memikirkan manusia lain sedangkan kita perlu tahu bahawa musuh kita sentiasa berusaha untuk melemahkan kita. Memviruskan kita dengan penyakit wahan dan tidak senang sehingga kita mengikut agama mereka seperti yang difirmankan oleh Allah SWT yang bermaksud; "Orang-orang yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikut agama mereka.." [QS Al Baqarah 2 : 120]

Kita masih lagi boleh bersuka ria duduk lena dengan nikmat dan cinta kita terhadap dunia. Bukan semua manusia itu sempurna namun adakah kitacuba perbaiki diri dan peka terhadap sesuatu seperti sambungan firman Allah SWT ayat diatas yang bermaksud; "Katakanlah "Sesungguhnya petunjuk Allah (SWT) itulah petunjuk yang benar". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemahuan mereka (Yahudi dan Nasrani) setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah (SWT) tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu." [QS Al Baqarah 2 : 120]


ISLAM BERDASARKAN TANGGUNGJAWAB

Mungkin ada diantara pembaca merupakan seorang arkitek, doktor, pelajar, mak cik jual nasi lemak, tukang sapu sampah dan tidak mustahil juga seorang pemimpin masyarakat. Dan Islam itu terletak bagaimana situasi kita kini. Firman Allah SWT yang bermaksud; "Tidak sepatutnya bagi orang-orang mukmin itu pergi semuanya (ke medan perang). Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan diantara mereka berberapa golongan untuk memperdalam pengetahuan mereka (mencari ilmu) tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya." [QS At Taubah 9 : 122]

Tidak semua umat Islam itu harus menjalani kehidupan yang sama. Setiap orang memiliki kehidupan yang berbeza namun bagaimana kita mengaplikasi kehidupan tersebut berlandaskan Islam. Bagaimana seorang arkitek itu mengaplikasi Islamnya, doktor menjalankan dakwahnya, pelajar dengan fikiran Islamnya, mak cik jual nasi lemak dengan penghayatan Islam dalam dirinya bahkan bagaimana pemimpin itu mengaplikasi Islam dalam pimpinanya semuanya terletak pada diri tersebut. Selagi mana ia tidak melanggar al Quran dan as Sunnah. Aplikasi Islam dalam kehidupan itu sendiri penting sebagai vaksin pelindung dari penyakit wahan.


CINTA DUNIA

Firman Allah SWT yang bermaksud; "Ketahuilah sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan sesuatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah diantara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak-anak. Seperti hujan yang tanam-tanamanya mengagumkan para petani. Kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning dan kemudian hancur. Dan diakhirat nanti ada azab yang keras dan ampunan dari Allah (SWT) serta keredhaan-Nya. Dan kehidupan di dunia ini tidak hanyalah kesenangan yang menipu." [QS Al Hadid 57 : 20]

Cuba berjihad dengan ilmu bagi menangani penyakit wahan yang dibawa oleh orang kafir ini dengan jihad yang sesungguhnya-sungguhnya seperti frman Allah SWT yang bermaksud; "Maka janganlah kalian mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan al Quran dengan jihad yang benar." [QS Al Furqan 25 : 52]

Sungguh pandangan saya penyakit inilah yang telah menyebabkan umat Islam jatuh lalu tunduk terhadap orang kafir laknatullah 'alaih. Lalu mari kita sama-sama berniat dan berdoa lalu laksanakan dengan percakapan dan perbuatan bahawa saya akan bersama-sama memulihkan serta menangani penyakit yang semakin parak ini, Insya Allah.

Salam nota cinta, Wallahu 'alam.
Read full post »

Tuesday, January 4, 2011

SELAMAT PAGI CIKGU!

4 pandangan cinta

Selepas saya tamat Penilaian Menengah Rendah (PMR) pada tahun 2006, saya mula berhajat untuk menyambungkan pelajaran ke sekolah menengah kebangsaan kerajaan atas sebab ingin mengambil aliran sains. Ini kerasa sekolah saya yang sebelum ini tidak menyediakan aliran sains pagi pelajar tingkatan 4 dan 5.

Pertukaran saya ke sekolah tersebut telah mengajar saya 1001 perkara yang sungguh bermakna. Pengalaman bagaimana bergaul dengan realiti remaja Malaysia kini. Kadang-kadang para daie' yang lahir dari sekolah agama tidak tahu akan realiti yang berlaku pada remaja kini. Lalu menuduh dengan 'membabi buta' jika berlaku apa-apa perkara yang melanggar syarie'. Mereka tidak tahu suasana sebenar yang berlaku pada para remaja Malaysia kini.

Saya digelar 'ustaz' sewaktu menjejakkan kaki di situ. Mungkin kerana berlatar belakangkan sekolah agama. Dan saya juga akui, saya mengalami kejutan budaya yang teramat sangat.

Bayangkan antara perkara yang tidak dapat dinafikan yang terdapat pada pelajar sekolah menengah kebangsaan kini ialah;

1) Pergaulan bukan sahaja di tahap bebas, malah mungkin lebih terbuka lagi dari pergaulan seorang suami dan isterinya. Ini rialiti. Anda boleh lihat gadis belasan tahun sudah mempunyai 'love bite' di lehernya, duduk seriba dengan lelaki, tukar baju sukan (untuk pertukaran mata pelajaran Pendidikan Jasmani dan Kesihatan) secara terbuka di dalam kelas, balik berpimpin tangan dengan lelaki, salam berciuman tangan dan pelbagai lagi perkara luar tabie'. Patutlah banyak kes tiada keseronokan kebanyakan mereka yang menikah atas sebab segala keseronokan telah diratah sebelum masanya. Jika tidak kes buang bayi berluasa, kes penceraian meningkat. Alahai, mana letaknya malu mereka agaknya ya?

2) Dadah, rokok, arak dan judi sekadar mainan. Mana tidaknya, pergi sekolah bukan bawa buku sekolah, tetapi dadah, rokok dan kad daun terup di dalam beg. Habis sekolah masing-masing mula merancang gejala sosial yang mahu dilakukan. Dengan couple pergi dating dan tidak kalah juga ada yang pemabuk setelah tamat sekolah terus mencari arak. Bukan mahal sangat arak cap kapak dan thai song di kedai ubat-ubatan cina jika mahu dibandingkan dengan duit saku mereka. Bagi pelajar yang merokok pula jika tidak mampu membeli rokok kotak (yang hampir RM 10 kini) tidak sukar saya katakan bagi mendapatkan rokok batang. Setakat 70 sen kot. Dalam dompet pula dipenuhi tiket 4D dan sport toto.

3) Bila dah mabuk, pelbagai aktiviti yang lebih dasyat akan berlaku. Maka berlakukah samun, ragut dan seks bebas. Agak kelakar bila mereka yang berjiwa Melayu tidak menyamun orang yang berbangsa Melayu, lalu dicari rakyat Indonesia, Bangladesh, Nepal dan tidak terlepas juga apek-apek tua.

4) Dan ada juga diantara mereka yang menjadikan cyber cafe (CC) sebgai port lepak. Kebanyakan CC yang menjadi port lepak remaja bertopengkan kedai cekra padat (CD) atau kedai topup namun dibelakang mereka bukan sahaja CC, malah terdapat juga kasino mini ala-ala Genting.


PENGALAMAN MEMATANGKAN DIRI


Jika mahu disenarai gejala sosial pelajar sekolah biasa kini, mungkin anda tidak percaya anda duduk di Malaysia. Bagaimana kerajaan yang mahu membina menara 100 tingkat namun pembangunan insan pagi para pelajar aliran kerajaan langsung kosong!

Bukan saya ingin mengatakan bahawa semua pelajar sekolah biasa 'jahat' atau pelajar sekolah agama semuanya baik-baik, namun secara umum realiti pelajar sekolah memang teruk diluar sangkaan umum.

Mungkin sukar untuk memulihkan pelar-pelajar ini secara total, namun setiap orang boleh memainkan peranan masing-masing. Namun apa peranan yang boleh dimankan oleh setiap individu?

Dulu andai saya tidak dimasukkan sementara untuk 'turun padang' sementara melihat sendiri apa yang berlaku, mungkin saya juga tidak dapat ambil tahu realiti remaja kini. Dan saya juga bersyukur kerana Allah SWT tidak tetapkan saya terus disana. Andainya saya tetap terus di sana, mungkin saya akan turut rosak dibuai penyakit sosial tersebut.


PERANAN KITA SEBAGAI MUSLIM


Firman Allah SWT yang bermaksud;
"Kamu (wahai umat nabi Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala yang baik dan melarang dari segala yang salah, serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman)." (sehingga akhir ayat)
[QS Ali Imran 3 : 110]

Semua bagi kita harus memainkan peranan bagi perkara ini iaitu bersama-sama berusaha membentuk modal insan yang terbaik bagi remaja zaman kini. Ini kerana meraka merupakan bakal pemimpin kita pada masa hadapan.

Saya amat kesal dahulu ketika saya selaku bekas sekolah agama tidak dapat membetulkan mereka sahabat-sahabat saya menjadi pemuda dan pemudi harapan ummah. Dan sedikit sebanyak terikut dengan jejak langkah mereka.

Wahai mereka yang bekas sekolah agama yang berpeluang untuk melihat sendiri kaadaan sahabat kita di sekolah menengah biasa, seharusnya anda semua memainkan peranan yang besar untuk menjalankan usaha dakwah kepada mereka. Anda tahu hukum, anda belajar agama, anda ditarbiyah dan mengapa tidak anda tidak mampu untuk membetulkan mereka? Saya yakin mereka sebenarnya buta agama. Pendedahan agama dalam jiwa mereka masih cetek. Bersahabat baiklah dengan mereka. Gunakan nada cinta dalam membawa mereka kearah kebaikan. Mungkin anda diantara sebab mereka untuk berubah.

Kadang-kadang remaja yang ketagih Facebook tidak tahu Islam dalam skop yang sebenar. Cuba kita tegur-tegur kawan-kawan di Facebook dan mengajak mereka kearah kebaikan. Bukan semua manusia sama seperti kita, yang mungkin lepasan sekolah agama dan tahu sedikit sebanyak hukum hakam. Mari mula mengajak mereka kearah kebaikan.


RESAM IKAN


Resam ikan di laut. Duduk dalam lautan sekian lama namun ikan tersebut tidak masin persis air di laut. Namun bila sampai di darat dilumur garam sedikit, terus digelar ikan masin selama-lamanya. Begitu juga kita bila melangkah dari sekolah agama ke sekolah biasa, jangan kita terikut dengan suasana mereka seperti resam ikan di laut. Dan juga janganlah menjadi seperti air laut, belajar ilmu agama begitu tinggi namun sedikitpun tidak merubah remaja kini kearah kebaikan.

Jangan juga kita menjadi ikan masin, baru sebentar berada di sekolah biasa langsung lupa hukum hakam dan berubah menjadi teruk bahkan lagi teruk daripada mereka. Tetapi jadilah seperti garam, baru sebentar berada bersama mereka yang kurang pengetahuan agama kita sudah boleh merubah mereka menjadi lebih baik malah lebih baik dari kita.

Firman Allah SWT yang bermaksud;
"Dan berilah peringatan serta amaran kepada kaum kerabatmu yang dekat"
[QS As Syura 26 : 214]

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda yang bermasud;
"Sesiapa yang mengajak kepada kebaikan, maka ia memperolehi ganjaran pahala oleh orang yang mengikutnya, tidak dikurangkan sedikitpun dari pahala mereka itu dan sesiapa yang menyeru kepada kejahatan, maka ia memperolehi dosa sepertimana dosa yang diperolehi oleh orang yang mengikutnya, tidak dikurangkan sedikitpun dari dosa tersebut"
[HR Muslim]

Juga dari Abu Hurairah RA dalam satu hadis yang panjang Rasulullah SAW telah menyeru kaum Quraish maka mereka (kaum Quraish) berkumpul lalu Rasulullah SAW bersabda maknyanya;
"...Wahai bani Abu Mutalib, selamatkan diri kamu dari api neraka, wahai Fatimah, selamatkan diri kamu dari api neraka, maka sesungguhnya aku tidak memiliki sesuatu apapun daripada Allah SWT kecuali bagiku terhadap kamu kaitan kekeluargaan, aku akan memperkukuhkan dengan persaudaraan kamu."
[HR Muslim]

Jom mengajak kepada kebaikan ^_^ Selamat menduduki alam persekolahan.

Nota cinta buat sahabat

Kaherah, Mesir
11.06 pm 4 Januari 2010

p/s: Saya menulis artikel ini khusus buat sahabat saya yang telah keluar dari Sekolah Menengah Islam Al Irsyad selepas tamat Penilaian Menengah Rendah (PMR) dan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) baru-baru ini. Semoga antum semua menfaat untuk ummah untuk menjalankan kerja dakwah yang semakin luas skopnya selepas ini. Insya Allah, semoga menfaat.
Read full post »

Monday, January 3, 2011

RAJA ADIL RAJA DISEMBAH, RAJA ZALIM RAJA DISANGGAH – Kisah Mahasiswa Melaka di Mesir

0 pandangan cinta

Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) sekali lagi digesa menyaisat Ketua Menteri Melaka, Datuk Seri Mohd Ali Rustam berdasarkan laporan ketua audit negara 2009 yang menunjukkan terdapatnya keraguan dalam pengurusan Majlis Agama Islam Melaka (MAIM) yang dipengerusikanya, lapor Harakahdaily.

Timbalan Pesuruhjaya PAS Negeri Melaka, Adly Zahari berkata sehingga kini, SPRM masih gagal menyiasat dan mengheret Ketua Menteri Melaka itu ke muka pengadilan walaupun bukti-bukti sudah terbentang dihadapan mata tentang salah laku dan penyelewengan Maim dan agensi-agensi lain.

[Untuk berita lengkap dari Malaysiakini bertarikh 3 Januari 2010 klik sini.]


PENYELEWENGAN YANG DIBAWA KE MESIR

Baru-baru ini juga Mesir telah menyambut kedatangan Ketua Menteri Melaka bersama deligasi rombongan bagi merasmikan Wisma Sri Melaka iaitu sebuah bagunan asrama mahasiswa Negeri Melaka yang baru. Kedatangan beliau ke Mesir telah disambut meriah oleh anak-anak Melaka di Mesir yang dinaungi oleh sebuah Badan Kebajikan Anak Negeri (BKAN) Melaka yang dikenali sebagai Badan Kebajikan Keluarga Islam Melaka Mesir (BKKIMM).

Walau bagaimanapun, kedatangan yang disambut hebat oleh anak Melaka itu telah dibalasi dengan ketidak pengiktirafan kerajaan negeri terhadap persatuan yang menaungi anak Melaka di Mesir sendiri iaitu BKKIMM. Lalu beliau menubuhkan sebauh persatuan yang baru yang dikenali sebagai Ikatan Mahasiswa Anak Melaka (IMAM) dan Kelab UMNO Melaka Mesir. Kisah ini mengandungi kronologi yang panjang dan cukup memberikan kesan yang mendalam terutama bagi anak-anak Melaka di Mesir.

Ceritanya mudah. BKKIMM, persatuan yang telah menaungi anak Melaka di Mesir sejak dari 1976 ini adalah persatuan yang menaungi dari segala aspek terutama pendidkan, tarbiyah, kebajikan, kewangan, program dan sebagainya. Lalu datang Ketua Menteri Melaka ke sini bukan sahaja dinafikan pengiktirafan kerajaan negeri terhadap persatuan tersebut, malah dihina oleh beliau sendiri iaitu pemimpin terbesar kepada rakyat Negeri Melaka. Beliau menghina persatuan yang menaungi anak Melaka sendiri! Turut terkena tempias ialah Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir (PMRAM).

Alasan penafian pengiktirafan ini dibuat kerana dikatakan bahawa BKKIMM ini mempunyai kaitan dengan PMRAM kononya PMRAM adalah persatuan yang berhaluan kiri. Menurut anak Melaka sendiri, Pegawai Hal Ehwal Pelajar (PHEP) Melaka Mesir sendiri telah memberi kebenaran untuk anak Melaka mengambil menfaat daripada PMRAM dari sudut pendidkan, kebajikan dan hisbah. Namun, pegawai inilah juga yang telah mengatur untuk mengenepikan BKKIMM sebagai badan yang menjaga kebajikan anak Melaka. Dimana letaknya minda waras pegawai tersebut?

Lalu ditubuhkan Kelab UMNO Melaka Mesir. Timbul persoalan adakah anak Melaka di Mesir tidak boleh menyertai PMRAM kerana kononya ia ada kaitan dengan pembangkang sedangkan boleh menyertai Kelab UMNO Melaka? Bukankah menurut Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) mahasiswa tidak dibenarkan menyertai mana-mana parti politik? Mengapa Kelab UMNO Melaka Mesir dibenarkan sedangkan PMRAM persatuan yang tiada kaitan langsung dengan pembangkang tidak dibenarkan?

Dan sekarang Wisma Seri Melaka dimana ditempatkan mahasiswa-mahasiswa Melaka di Mesir kepunyaan rakyat jelata dijadikan markas sementara Kelab UMNO Kaherah. Dan menurut anak Melaka juga, pihak pegawai telah mengugut untuk menarik kembali bantuan zakat jika tidak mengikut kehendak mereka. Adakah pegawai ini sanggup dipersoal oleh Allah SWT mengenai pengurusan beliau terhadap wang zakat? Apa pegawai ini ingat wang zakat tersebut wang abah beliau?

Saya hairan bagaimana mereka yang belajar tinggi meletakkan martabat akal mereka di paras yang paling rendah. Bertapa jijiknya perangai mereka. Jika ingin dicerita secara ditil terutama anak-anak Melaka sendiri yang menghadapi peristiwa ini, pastinya akan bergilangan air mata kita. Ini mungkin satu juzu' dariapda kisah panjang yang tidak tahu bila penghujungnya kemelut ini.


KRONOLOGI PENDEK KISAH ANAK MELAKA MESIR

28 Disember 2010 Selasa
  • Ketibaan Y.A.B Datuk Seri Haji Mohd Ali Bin Mohd Rustam ke Mesir dan telah disambut gembira oleh Ahli Jawatankuasa Tinggi (AJKT) Badan Kebajikan Keluarga Islam Melaka Mesir (BKKIMM) di lapangan terbang.
  • Y.A.B Datuk Seri telah mengumumkan hasrat akan menukar persatuan yang sedia ada (BKKIMM) dengan nama Ikatan Mahasiswa Anak Melaka (IMAM) dalam satu majlis di kediaman rasmi TYT Yang Berbahagia Prof. Madya Dr. Fakhruddin Bin Abdul Mukti, Duta Besar Malaysia Kaherah dan pengiktirafan terhadap BKKIMM telah ditarik semula. Turut hadir deligasi Kerajaan Negeri Melaka, Pegawai Kedutaan Besar Malaysia Kaherah (KBMK) dan Pegawai Education Malaysia (EM). BKKIMM telah dituduh sebagai persatuan yang hipokrik.
  • Malam. Telah berlangsung sambutan perasmian Wisma Seri Melaka. Selepas ucaptama telah berlangsungnya sesi soal jawab diantara anak Melaka Mesir dengan YAB Datuk Seri. Mahsiswa meminta YAB Datuk Seri menjelaskan mengenai hasrat meliau untuk membubarkan BKKIMM dan megantikan dengan persatuan baru. YAB Datuk Seri telah membenarkan kata-kata tersebut dan berkata beliau telah berbincang dengan para deligasi dan Pegawai Hal Ehwal Pelajar (PHEP) Melaka Mesir. Beliau telah menyatakan persatuan yang sedia ada telah mengadakan hubungan baik dengan PMRAM iaitu persatuan yang berhaluan kiri. Apabila diminta respon, semua anak Melaka tidak bersetuju kerana persatuan yang sedia ada telah memadai menaungi anak Melaka di Mesir.
29 Disember 2010 Rabu
  • Sesi dialog tamat pada jam 1 pagi tanpa memuaskan hati semua anak Melaka. Ahli BKKIMM tidak berganjak. Ahli Jawatan kuasa Tertinggi (AJKT) BKKIMM meminta ahli supaya mengadakan solat hajat.
  • Mengikut tentetif pukul 9 pagi perjumpaan akan diadakan namun dibatalkan
  • YAB Datuk Seri mengadakan pertandingan boling bersama ahli Kelab Umno Kaherah
  • Juga sepatutnya diadakan perjumpaan sesi dialog YAB Datuk Seri dengan AJKT tetapi dibatalkan atas alasan kesuntukan masa
30 Disember 2010 Khamis
  • Telah diadakan perjumpaan para deligasi dengan AJKT bayangan IMAM
31 Disember 2010 Jumaat
  • Telah diadakan ugutan pada mahsiswa perubatan akan penarikan wang zakat

PENUTUP: SEDIKIT PANDANGAN SAYA MENGENAI PERISTIWA TERSEBUT

Menurut sejarah, Badan Kebajikan Anak Selangor Mesir (BKASM) juga pernah menerima peristiwa yang seakan-akan peristiwa yang terjadi keatas pelajar Melaka kini. Bahkan BKAN Johor dan Terengganu juga tidak terlepas. Jika perkara ini ingin dirungkai kembali, sudah pasti teserlah kepincangan yang berlaku pada pentadbiran kerajaan persekutuan kini.

Kesimpulan yang saya beri mudah, tukar kerajaan secara total. Jangan terpedaya dengan kata-kata Datuk Seri Najib Tun Razak bahawa kita jangan buat ekspirimen terhadap pertukaran kerajaan. Bagaimana dahulu wang zakat yang diberikan kerajaan Selangor BN hanya sekitar RM 5,000 ditambah kepada RM 7,500 ketika pemerintahan kerajaan Pakatan Rakyat. Ini diantara perkara yang paling remeh jika mahu dinilai.

Mahasiswa Melaka yang sedang hadapi masalah kini sedang menghadapi perperiksaan. Dapat bayangkan bagaimana ujian yang cukup besar yang dihadapi oleh mahasiswa tersebut. Kita sebagai mahasiswa sepatutnya memikirkan jalan penyelesaian untuk membantu saudara kita ini. Bimbang jika kita tidak 'cakna' dengan mereka, kita tidak digolongkan dengan umat nabi Muhammad SAW. Malu, bagaimana jika mahu digolongkan sebagai umat nabi Muhammad SAW jika urusan sesama Islampun diabaikan. Fikir-fikirkanlah.

Mungkin post saya kali ini sedikit panjang, namun atas kesedaran ingin menyuarakan kepada rakyat dan pemimpin Malaysia khususnya apa yang terjadi pada mahasiswa Melaka di Mesir, maka saya tulis agar suatu hari nanti atas usaha saya hak mahasiswa Melaka terbela dan terbongkarlah kepincangan yang berlaku terhadap kepimpinan yang zalim.

Ingatlah, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud; "Apabila engkau melihat umatku kecut untuk berkata kepada orang yang zalim: "Wahai si zalim!" Maka diterima ucapan selamat tinggal buat mereka." [HR Ahmad nombor 6521 dalam musnadnya. Sumber Warta PMRAM Disember 2010]

Maka apa yang saya ingin katakana kepada mereka yang menzalimi mahsiswa Melaka khusunya, "Kamu Zalim! Wahai mereka yang menganiaya mahasiswa Melaka di Mesir."

Wallahu 'alam

Kaherah, Mesir
3.42 pm 3 Januari 2011

p/s: Kepada anak Melaka yang berada di Mesir jika terlihat kesalahan dalam penulisan saya kali ini, sila tegur secara terbuka ataupun tertutup. Semoga lebih baik untuk kalian. Kepada mereka yang merasakan apa yang dikatakan saya adalah cerita kosong, saya boleh sertakan bukti rakaman suara sebagai bukti peristiwa diatas. Segala perkara boleh dihubungi terus melalui emel: alirani.muhammad@gmail.com atau Tel: +20143398011. Anda semua boleh terus menayakan mahasiswa Melaka yang menuntut di Kaherah terutama bagi mendapatkan kepastian yang mendalam.
Sumber:
http://akumakmum.blogspot.com/
http://bkanmelaka.blogspot.com/
Read full post »
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Copyright © NOTA CINTA Design by Muhammad Salman al Farisi | Blogger Theme by Al Irani Muhammad | Powered by Blogger