Followers

Tuesday, June 12, 2012

AKU SALMAN AL FARISI BUAT EMAK & ABUYA



Dahulu lelaki ini sangka dialah anak yang paling soleh dalam kalangan adik beradiknya,
Namun sangkanya kini dia lelaki nakal yang yang tiada saktinya.

Dahulu, lelaki ini juga yang terbang paling tinggi di sarang ibunya,
Namun bila dia melihat dunia, rupanya dia adalah yang paling rendah martabatnya.

Dahulu, lelaki ini menjumpai cinta pertamanya, dia menyangka itulah cintanya yang sebenar,
Namun bila dia dewasa, barulah dia tahu cinta pertamanya hanyalah cinta yang dusta.

Dahulu, lelaki ini sangka tulisannyalah yang paling indah di dunia,
Namun bila dia bersama sastrawan, tulisanya adalah yang terhodoh di dunia.

Dahulu lelaki ini sangka dialah yang paling cemerlang dalam pembelajarannya,
Namun bila keputusan keluar, dialah yang paling corot kedudukannya.

Dahulu lelaki ini sangka dialah yang paling hebat di medan juang,
Namun bila bersama juara, dialah yang paling lemah dalam perjuangan.

Dahulu, lelaki ini sangka dialah pemenang caturan pedang,
Namun bila bersama pembakar meriam, dialah yang paling cepat syahid tanpa pancungan.

Dahulu lelaki ini sangka dialah paling hebat pidatonya,
Namun bila dia dipertandingan, dialah yang paling gugup bicaranya.

...
...
...

Ramai sangka lelaki ini hebat di mata mereka, tanpa mereka sedari lelaki ini adalah yang paling lemah semangatnya.

Emak, abuya.
Sesungguhnya lelaki ini perlukan seseorang disampingnya,
Lelaki ini perlukan pemberi semangat padanya,
Lelaki ini mahu pelengkap dirinya,
Lelaki ini perlukan pembimbing dirinya,
Lelaki ini perlukan seseorang sebagai isterinya,
Lelaki ini mahu menyempurnakan sebahagian agamanya.

Emak, abuya.
Bila di sekolah rendah, anaknda masih tidak dapat mencapai kejayaan,
Bila di sekolah menengah, anaknya terus dengan khayalan,
Bila di maahad, hafiz dan alim tidak juga menjadi kenyataan,

Emak, abuya.
Lalu anaknda teruskan perjuangan di bumi ambiya',
Mengharapkan masih ada peluang kejayaan disana,
Namun itu semua kini menghampiri hampa.

...
...
...

Salman al Farisi kini perlu seindah namanya,
Perlu sekuat jiwanya,
Perlu setabah perjuanganya,
Perlu memperbaiki dirinya,
Perlu, perlu, dan perlu segalanya.

Namun kini dia terasa,
Akan tersungkur buat sekalian kalinya.

...
...
...

Ku kirimkan khabar terbuka buatmu bunda dan ayahnda,
Buat kakanda juga dinda,
Tolonglah lelaki ini,
Memberi semangat padanya,
Meneruskan medan juangnya.

Biarpun kata semangat itu hanya pada solatmu,
Saban waktu, dalam doamu.

Agar dia menjadi persis Salman al Farisi, sahabat Rasulullah SAW.

Salman al Farisi
12 Jun 2012

1 pandangan cinta:

Zol Yahaya said...

terharu sangat... teruskan nota cinta

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Copyright © NOTA CINTA Design by Muhammad Salman al Farisi | Blogger Theme by Al Irani Muhammad | Powered by Blogger